Pristiadi Utomo

Istriku Menulis di Masa Lalu

In film, Motivasi, Pendidikan on 5 May 2011 at 1:22 am

 

Istriku Menulis di Masa Lalu (I)

 

ADIK KECIL

Adik kecil cepatlah datang

Adik kecil cepatlah datang

Adik kecil cepatlah datang

Adik kecil cepatlah datang

Adik kecil cepatlah datang

Adik kecil cepatlah datang

Adik kecil cepatlah datang

Adik kecil cepatlah datang

Semarang, 2 Desember 2003

Berkali-kali saya berusaha untuk bisa memahami siapa … & bagaimana … suami saya, m Tomy.

Berkali-kali saya mencoba mencari alasan dari setiap sikap dia, yang seringkali tidak sejalan dengan saya … yang sulit untuk bisa saya terima.

Berkali-kali saya merasa dia tidak perduli pada saya …

Tapi berkali-kali juga saya merasa dia menyayangi saya.

Dia selalu membuat saya merasa bersalah tapi juga membuat saya merasa dikorbankan …

Senin, 22 Maret ‘04

Pk. 19.34

Nggak ada yang lebih saya syukuri … selain bahwa saya sangat mensyukuri karunia Allah yang menganugerahi saya seorang suami … sebaik & sesabar mas.

Saya bersyukur untuk banyak hal …

Tapi yang paling saya syukuri … bahwa suami saya … orang paling penyabar yang pernah saya kenal.

& itumembuat saya menjadi orang yang sangat beruntung di muka bumi ini.

& itu mendorong saya untuk bisa menjadi istri yang patuh & taat sama mas.

Tapi itu ternyata sulit sekali … karena sampai saat ini … saya masih saja selalu membantah kata-kata mas … & bahkan sering menyakiti hati mas.

& itu membuat saya merasa amat sangat menyesal …

Apalagi tiap kali saya menyadari kesabaran mas terhadap sikap & perilaku saya yang tidak baik.

Sering saya berharap bisa melakukan banyak hal untuk mas …

Saya ingin bisa membahagiakan mas …

Saya ingin selalu mendukung setiap keinginan mas …

Saya tidak ingin menyakiti hati mas …

Ya Allah …

Kabulkanlah doa kami … Amin.

Mas itu … bukan orang yang mudah menunjukkan perasaannya.

Mas itu … bukan orang yang mudah mengungkapkan isi hatinya.

Apa yang ada di dalam … belum tentu sama dengan yang tampak

dari luar …

& apa yang terlihat dari luar … belum tentu cerminkan isi hati mas.

Kelihatannya saya harus mulai membiasakan diri …

Untuk melihat & mempercayai mas dengan cara yang berbeda dengan melihat diri sendiri.

Karena mas memang diri mas sendiri … bukan saya … jadi tidak akan mungkin sama dengan saya.

Hanya satu yang harus saya lakukan …

Menyerahkan semua pada Allah semata …

& memohon pertolongan-Nya.

Buat …

Anakku Sayang …

Semarang, 18 Agustus 2004

Pk. 19.08

Ade …

Alhamdulillah … akhirnya Allah SWT mengabulkan doa ibu …

Menghadirkan ade di tengah-tengah ibu+papa.

Usia ade sekarang insya Allah udah lebih dari 3 1/2 bulan. Dalam kandungan ibu.

Tadi … ibu udah beli sebagian keperluan untuk acara yasinan bulan depan.

Karena insya Allah malam tgl. 3 September’04 di rumah mo ada acara yasinan, menyambut 4 bulannya ade dalam kandungan ibu.

Karena di usia itu … 120 hari …

Allah mulai meniupkan ruh ade …

& ade akan mulai bergerak-gerak di perut ibu.

Gimana rasanya ya …?

Pasti lucu …

Ade …

Tadi ibu buka-buka brosur makro.

Disitu ada kasur lipat kecil lengkap dengan bantal + gulingnya …

Kecil-kecil … cocok buat ade.

Ibu pengen banget cepet-cepet beli buat ade …

Tapi keliatannya, ibu harus bersabar nunggu sampai usia ade udah 7 bulan di perut ibu sini …

Baru Ibu mulai beli macam-macam buat ade.

Mudah-mudahan, pas itu apa-apanya lebih bagus dr yang sekarang ya …

Ade …

Ibu mulai hamil ade sesudah 1 1/2 tahun usia pernikahan ibu+papa.

Memang rasanya lama sekali nunggu kehadiran ade … tapi …

Sepertinya itu waktu yang paling tepat untuk ibu+papa.

Karena sesudah ade lahir nanti …

yang insya Allah bulan Februari ’05 …

Di tahun yang sama, bulan Juli-nya … insya Allah papa mulai pindah ngajar di Semarang …

Di tengah-tengah kita …

Di tengah-tengah ibu sama ade.

Kita tunggu sama-sama ya …

Kemaren-kemaren … ibu nunggu papa sendirian …

Lalu ade nemani … tapi masih dalam perut ibu …

Mudah-mudahan hari cepat berlalu …

Terus ade lahir …

Kita nunggu papa bareng-bareng …

Lalu papa pindah ke Semarang …

& kita kumpul sama-sama sekeluarga …

Pasti seneng ya …

Papa juga pasti seneng banget.

Karena pada saatnya pindah ke Semarang nanti … udah ada ade yang nunggu papa pulang ke rumah …

Ngajak main ade …

Semoga Allah mengabulkan doa ini.

Amin.

Ade …

Banyak yang menantikan kehadiran ade …

Eyang di Rembang …

Eyang di Purbayasa …

Om Dimas yang berkali-kali nanyain ade terus …

& dan yang pasti … ibu + papa di sini selalu mengharap

ade cepat hadir di rumah ini …

Di rumah yang dibangun oleh keringat papa …

Kalo udah ada ade … rumah ini akan jadi ramai …

Ibu nggak akan sendirian lagi nunggu papa pulang

Ke rumah.

Ya Allah …

Lindungilah kehamilanku ini …

Jagalah bayiku …

Jagalah kandunganku …

Semoga selamat, lancar & selalu dalam lindungan & pertolongan-Mu

Sampai dengan waktu kelahiran

Nanti …

Semoga bayiku lahir dengan selamat, sehat lahir & batin, sempurna

jasmani & rohaninya …

& semoga Kau cukupkan rizki yang halal & thoyibah bagi perjalanan

Hidupnya.

Amin ya Robbal Alamin …

Kamis, 19 Agt ‘’04

Pk. 16.56

Ade …

Hari ini ibu sedih sekali …

Ibu udah ingin sekali keluar dari tempat kerja ibu …

Tapi kondisi belum memungkinkan untuk itu.

Rasanya ibu udah nggak bisa menyesuaikan diri lagi dengan orang-

Orang yang ada di sana sekarang …

Tapi ade harus baik-baik aja di perut ibu ya …

Jangan sampai terpengaruh suasana hati ibu yang lagi

Kacau ini …

Ade harus sehat … kuat …

Mudah-mudahan ibu cepet baikan lagi …

Supaya ade juga ikut tenang di dalam sini …

Hari ini udah dulu ya …

Daah ade …

Ya Allah …

Kuatkanlah lahir & batinku …

Berikanlah pertolongan-Mu …

Amin.

Senin, 23 Agt. ’04

Pk. 21.15

Ade …

Ade harus sayang sama papa ya …

Jangan nakal …

Karena papa sayang sekali sama ade.

Sekarang aja papa masih belum pulang …

Masih kerja … ngelesi …

Ade tahu … papa benar-benar kerja keras untuk kita …

Kadang kalo ingat itu, ibu suka sedih.

Berharap bisa berbuat lebih untuk bantu ringankan

beban papanya ade …

Mudah-mudahan Allah selalu menolong kita ya.

Amin.

Ade …

Ade itu beruntung sekali …

Karena punya & diberi papa yang sangat penyayang& penyabar

Oleh Allah SWT.

Seperti ibu yang beruntung karena dikaruniai suami sebaik dia.

Kita harus bersyukur ya sayang …

& kita harus selalu sayang juga sama

Papa.

Mudah-mudahan segera tiba waktunya …

Kita hidup sebagaimana layaknya sebuah keluarga …

Hidup bersama dalam satu rumah.

Amin ya Rabbal Alamin.

Jum’at, 27 Agt. 04

Pk. 18.00

Ade …

Pagi tadi ibu rasanya marah sama papa …

Dari berangkat kerja sampai pulang kerja sore tadi.

Rasanya nggak enak sekali diem-dieman kayak gini.

Sebenarnya pengen banget cepat baikan.

Mungkin nanti … abis papa pulang ngelesi.

Karena sekarang, papa lagi ngelesi di rumah Lina.

Mudah-mudahan …

Nggak lagi-lagi ibu marah ke papa.

Kan sayang … waktu yang cuman sedikity untuk ketemu,

Kalo dipakai untuk diem-dieman.

Ade juga nggak suka kan …

Kalo ibu+papa marahan … ?

Ya Allah …

Rukunkanlah keluarga kami …

Buatlah kami saling menyayangi & menghargai satu sama lain …

Amin Ya Rabbal Alamin.

Ju’mat, 3 September ’04

Ade …

Hari ini papa ulang tahun.

Ke-38 tahun.

Kita kasih selamat yok …

“Selamat ulang tahun, ya Pa …

Semoga panjang umur, diberi kesehatan, & selalu mendapat

perlindungan & pertolongan dari Allah SWT.

Semoga selalu mendapat rahmat, hidayah, inayah & rizki yang cukup

dari Allah SWT. ‘‘’

Amin Ya Rabbal Alamin.

Ade …

Malam jumat kemaren ini, di rumah jadi yasinan, acara

4 bulanannya Ade …

Alhamdulillah, acaranya cukup lancar.

Mudah-mudahan Ade baik-baik aja …

Sehat …

& selalu mendapat perlindungan dari Allah SWT

sampai Ade lahir nanti.

& semoga dalam perjalanan hidup Ade nanti … Allah selalu mengiringi

setiap langkah Ade dengan limpahan rahmat & hidayah-Nya, kasih

Sayang-Nya.

& mencukupkan rizki untuk Ade.

Amin Ya Rabbal Alamin.

Jumat, 29 Okt ’04

Pk. 00.34

Ade … ibu abis ngantar papa ke milo.

Ade ikut bangun kan tadi …

Ade … kita doakan papa ya …

Mudah-mudahan nggak ada masalah apa-apa di sekolah besok.

Soalnya kan … hampir 4 minggu ini papa sering bolos ke Pbg.

Papa nemenin Ade di sini …

Kerja keras cari nafkah untuk kita.

Ibu suka sedih kalo liat papa harus benar-benar kerja keras

Untuk kita …

Mudah-mudahan … ibu segera dapat kerjaan yang lebih baik dari sekarang …

Supaya bisa bantu meringankan beban papa ya sayang …

Doakan Ya …

Oya …

Ibu belum jadi keluar dari PIB.

Nggak dibolehin atasan ibu.

Tapi memang itu yang lebih baik untuk saat ini …

Karena kalo ibu benar-benar keluar kerja sekarang …

Pasti papa akan tambah berat bebannya.

Mudah-mudahan semua segera membaik ya …

Amin.

Minggu, 7 Nov ’04

Alhamdulillah, Ade …

Akhirnya papa udah boleh pindah ke Semarang …

Nggak usah nunggu bulan Juli tahun depan,

Asal udah dapat tempat di Semarang …

Papa udah bisa langsung pindah dari Purbalingga.

Ini rejeki Ade ya …

Menjelang kedatangan ade ke dunia ini … ke rumah ini …

Rasanya semua mulai membaik.

Mudah-mudahan saat kelahiran ade nanti …

papa udah bisa nungguin kita …

ngantar ibu ke klinik …

ikut nungguin ade di klinik …

& secepatnya nyambut kelahiran ade dengan adzan & iqomat

untuk ade …

Kita berdoa ya, sayang …

& Kita mohon juga pada Allah SWT.

Semoga proses kepindahan papa ke Semarang … ke tengah-tengah

kita … dimudahkan & dilancarkan jalannya.

Amin Ya Rabbal Alamin.

Surat Buat Adik Kecil

Semarang, 22 November 2004

Ade …

Apa iya ibu masih belum juga bisa mengenal apalagi memahami papa-nya Ade …

Padahal …

Kadang-kadang ibu tahu kalo papa-nya Ade itu bukan orang yang biasa menunjukkan perasaannya ke orang lain …

Kadang-kadang ibu tahu apa yang ditunjukkan oleh sikap papa-nya Ade itu bukanlah yang sedang dirasakannya …

Kadang-kadang ibu tahu kalo papa-nya Ade itu selalu menelan sendiri segala kesusahannya …

Dan kadang-kadang ibu tahu kalo papa-nya Ade itu sering kelihatan seperti orang yang tidak punya perasaan …

Tapi kenapa … ibu masih juga sering merasa sakit hati dan merasa tidak diperhatikan dan tidak dipedulikan sama papa-nya Ade …?

Kenapa ibu masih sering merasa bahwa papa-nya Ade itu lebih mengutamakan orang lain daripada ibu dan Ade …

Dan rasa sakit hati itu … membuat ibu jadi suka bersikap yang tidak seharusnya dan terlalu berlebihan …

Biarpun ibu tau itu salah dan sudah menyakitkan hati papa-nya Ade … tapi ibu masih saja belum bisa mengendalikan perasaan ibu … dan malah tetap mengikuti amarah ibu ke papa-nya Ade …

Ade … keliatannya memang terlalu berlebihan ya …

Karena ibu mengharap papa-nya Ade memberikan perhatian dan perasaannya hanya kepada ibu dan sekarang ada Ade, biarpun Ade masih ada di perut ibu …

Ade …

Dulu …

Ibu suka marah-marah kalo papa-nya Ade ngasih perhatian ke orang lain … dan lalu merasa nggak diperhatikan sama papa-nya Ade …

Dan sekarang …

Ibu tambah suka marah-marah ke papa-nya Ade kalo papa suka ngasih perhatian dan main-main sama Nouval kecil …

Kalo udah gitu …ibu merasa papa-nya Ade nggak memperhatikan Ade …

Dan itu bikin ibu sedih dan sangat sakit hati … lalu ibu jadinya marah-marah ke papa-nya Ade …lalu ibu nangis sendiri … rasanya sakiiit banget …

Kasihan papa ya, Ade …

Ibu tahu …

Yang ada di pikiran papa-nya Ade itu selalu hal-hal yang besar dan utama …

Seperti menjelang kelahiran Ade ini, gimana supaya dapat rejeki yang cukup, supaya kebutuhan Ade dapat selalu terpenuhi nantinya …

Belum lagi memikirkan masih segitu banyaknya lubang yang harus ditutup … kuliah yang masih belum selesai … dan ditambah lagi ibu yang mau keluar dari tempat kerja sebelum ibu dapat tempat kerja yang baru … yang artinya akan ada sumber penghasilan yang hilang dengan jumlah kebutuhan yang akan semakin banyak …

Ade …

Itu yang jadi beban pikiran papa-nya Ade selama ini …

Jadi papa-nya Ade udah nggak punya tempat untuk memikirkan hal-hal kecil yang buat papa bukan suatu masalah … seperti yang selama ini selalu ibu anggap masalah besar buat ibu …

Ibu tahu itu, Ade …

Tapi entah kenapa ibu selalu aja merasa sakit hati dan ingin marah tiap kali papa-nya Ade dekat dengan Nouval kecil dan papa tidak melibatkan Ade dalam kedekatan mereka …

Iya, Ade belum lahir … belum bisa diajak main sama Nouval kecil …

Tapi, kan …

Ade udah ada …

Ade udah gerak-gerak di perut ibu …

Ibu aja nggak pernah lupa kalo udah ada Ade yang suka bikin perut ibu geli tiap kali gerak-gerak …

Ibu aja seneng ngajak ngomong Ade biarpun Ade nggak jawab omongan-omongan ibu …

Ibu cuman pengen papa-nya Ade juga gitu … nggak cuman main-main dan dekat dengan Nouval kecil aja …

Gara-gara itu … ibu jadi suka ngerasa benci ke Nouval kecil kalo lagi main sama papa-nya Ade … dan anak kecil itu bisa ngerasain kebencian ibu sampai dia yang dulunya juga dekat dengan ibu … jadi ngerasa takut banget ke ibu …

Sebenarnya ibu nggak suka seperti ini dan tahu kalo ibu ini jahat sekali ke Nouval kecil …

Mungkin karena itu, kalo Nouval kecil itu nggak lagi sama papa-nya Ade … ibu bisa tetap suka seperti dulu sama si kecil itu dan tidak merasa terganggu …

Tapi begitu dia dekat-dekat ke papa-nya Ade lagi … emosi ibu langsung aja muncul dengan spontan … apalagi kalo papa-nya Ade juga terus main dan nggak peduli sama Ade yang ada di perut ibu …

Itu yang sering bikin ibu marah-marah … dan kalo udah jadi ribut sama papa-nya Ade … ibu cuman bisa nangis ngerasa nggak dipedulikan sama papa-nya Ade …

Padahal seperti yang udah ibu bilang di awal surat …

Seharusnya ibu tahu kalo itu bukan berarti papa-nya Ade nggak sayang sama Ade … sama ibu …

Karena memang papa-nya Ade punya cara sendiri, yang berbeda dengan cara ibu nunjukkan rasa sayang dan harapan ke Ade …

Jadi seharusnya ibu nggak usah cemburu kalo papa-nya Ade lagi main sama Nouval kecil itu …apalagi sampai marah-marah dan bikin takut anak kecil itu …

Karena dibalik kekakuan sifat dan kesan ketidakpedulian papa-nya Ade itu … rasa sayang papa ke Ade, ke ibu sudah nggak usah diragukan lagi …

Ade …

Papa-nya Ade tahu nggak ya … kalo ibu itu sebenarnya sayang banget sama dia …

Pengen banget membahagiakan dia … apalagi kalo besok Ade udah lahir … kita sama-sama bikin papa-nya Ade seneng ya …

Tapi nggak salah, kan …

Kalo ibu juga pengen papa-nya Ade juga bisa nunjukkan rasa sayang dia ke kita … jangan cuman sayang di pikiran dan di batin aja … karena kita nggak bisa tahu kalo papa-nya Ade nggak berusaha untuk nunjukkan perasaan itu ke kita …

Iya, kan …

Udah dulu suratnya ya, Ade …

Papa dikasih baca ya …


Istriku Menulis di Masa lalu (II)

Bayi Kecilku

Alhamdulillah …

Akhirnya bayi kecilku lahir juga …

Rabu malam, tanggal 26 Januari 2005, pukul 19.40

Rasa sakit yang luar biasa waktu melahirkannya …

Menjadi terasa tiada berarti setiap kali menatap wajah mungilnya …

Bayiku lucu sekali … imut sekali … manis sekali …

Dia segalanya bagiku …

Dia dan suamiku …

Dua orang yang paling berarti dalam hidupku …

Mereka orang-orang yang paling kukasihi …

Muhammad Hafidz Pristiatama Nugraha

Itu nama bayi kecilku …

Harapan untuknya agar menjadi orang yang dapat dipercaya …

Menjadi orang yang memahami dan mengamalkan ayat-ayat

Allah …

Pristiatama Nugraha artinya anugerah yang diberikan kepada

Pristiadi Utomo, papanya …

Selasa, 1 Februari 2005

Pk. 15.23

Di tengah kebahagiaan yang sedang kurasakan …

Allah memberiku cobaan yang rasanya sangat berat .

Siang tadi, ada SMS dari Pak Dwi Sumarno,

teman guru suamiku …

Katanya, semester ini Mas Tommy tidak diberi jam mengajar …

Dan berkas mutasinya dikembalikan oleh Dinas Pendidikan Kab. Purbalingga …

Saya belum tau apa artinya semua itu …

Sakit rasanya membayangkan bahwa itu berarti sesuatu yang buruk …

Dan lebih sakit rasanya waktu kulihat

wajah mungil bayi kecilku …

Dan lebih sakit rasanya tiap kali terbayang wajah penuh beban suamiku ketika ia sedang tidur lelap …

Di saat sedang tidurpun terlihat jelas garis-garis wajahnya yang terasa menanggung beban yang sangat berat …

Dia orang tersabar yang pernah kukenal …

Dia orang terbaik yang pernah kukenal …

Dia orang terkokoh yang pernah kukenal …

Dia segalanya bagiku …

Dia yang menjadi kekuatan bagiku …

Entah apa jadinya kalau terjadi sesuatu padanya …

Kalau dia tidak dapat lagi menahan beban yang harus ditanggungnya …

Ya Allah …

Semoga ini bukan sesuatu yang buruk untuk kami …

Semoga Engkau memolong kami …

Semoga Engkau segera mengangkat beban berat dari pundak kami …

Amin ya Rabbal Alamin …

Tak ada kata yang tepat, yang dapat menjelaskan bagaimana suamiku …

Rasanya sebaik-baik sifat seseorang … semua ada padanya …

Aku mencintainya …

Aku menyayanginya…

Aku mengasihinya …

Rasanya Allah benar-benar menyayangiku karena telah menganugerahi suami sebaik dia …

Dan rasanya Allah benar-benar menyayangi kami karena sekarang di tengah-tengah kami telah hadir seorang bayi mungil …

Yang menjadi pelipur lara bagi kami …

Yang menjadi semangat bagi kami untuk terus berusaha membahagiakannya dan mencukupi segala kebutuhannya …

Selasa, 1 Februari 2005

Pk. 20.26

Aku memohon pada Allah agar segera mendatangkan jodoh bagiku …

Di saat yang tidak disangka-sangka … Allah mempertemukan aku dengan Pristiadi Utomo, orang yang sekarang menjadi suamiku …

Aku memohon pada Allah agar diberi suami yang baik dan bertanggung jawab …

Ternyata Allah memberiku seorang suami … orang terbaik yang pernah kukenal selama hidupku …

Aku pernah berdoa agar suatu saat memiliki rumah kecil tempatku berteduh …

Dan saat ini aku berada di dalam rumah mungil dan teduh hasil keringat suamiku …

Kami terus memohon agar dikaruniai keturunan …

Tepat pada waktunya … aku positif hamil …

Rasanya tidak sabar menunggu kelahiran bayi kami …

Ternyata tanpa terasa saat ini sudah ada bayi mungil

ditengah-tengah kami …

Kami sangat mengharapkan bayi pertama kami seorang bayi

laki-laki …

Allah kabulkan permohonan kami …

Kesulitan demi kesulitan yang sering kami hadapi …

Tapi sampai sejauh ini kami masil selalu mendapatkan pertolongan dari-Nya …

Dan sekarang …

Masalah mutasi Mas Tommy …

Benar-benar menjadi beban terberat kami saat ini …

Di saat aku merasa sudah berada di ambang rasa putus asa …

Akankah Allah segera menolong kami …

Memberi kebahagiaan terbesar bagi kami …

Mempersatukan kami sebagai satu keluarga yang utuh …

Satu keluarga yang lengkap …

Setelah kelahiran bayi kami …

Tidak tega rasanya melihat bayi mungil itu ditinggal oleh papanya untuk mencari nafkah di kota lain yang sangat jauh …

Tidak tega rasanya melepas suami untuk bekerja keras, membanting tulang, memeras keringat di tempat yang sangat jauh … dan jauh dari keluarga … dari bayi kecilnya …

Tidak kuat rasanya berada di dalam rumah dimana tidak ada kehadiran orang yang menjadi sumber kekuatan dan kebahagiaan bagi hidupnya …

Ya Allah … tolonglah kami … seperti Engkau selama ini telah menolong dan mengabulkan doa-doa kami …

Selama ini kami terus berharap Kau persatukan keluarga kami …

Terutama setelah kehadiran bayi kami …

Kumohon … kabulkanlah doa kami ini …

Semoga berita dari Pak Dwi Sumarno itu bukan sesuatu yang buruk bagi keluarga kami …

Kabulkan doa kami, ya Allah …

Amin ya Rabbal Alamin .

Rabu, 2 Februari 2005

Pk. 16.45

Suamiku …

Proses kelahiran bayi imutku …semakin memperdalam rasa sayangku pada sosok suamiku …

Kesabarannya … perhatiannya … dan tanggung jawabnya selama proses kelahiran itu telah menguras banyak air mataku sampai dengan saat aku menulis ini …

Kalau saja aku mampu … ingin rasanya mengurangi berat beban yang ditanggungnya …

Melihatnya tidur … melihatnya berangkat ngelesi … membayangkannya harus berangkat ke Purbalingga tanpa bisa mengantarnya lagi … membuat dada ini terasa sesak dan tak bisa menahan air mata yang langsung keluar dari mataku …

Tiap kali bayi kecilku menangis di saat papanya sedang berangkat bekerja … membuat hatiku cemas dan khawatir terjadi sesuatu pada suamiku …

Rasanya tersiksa sekali …

Tapi begitu suara motor suamiku terdengar memasuki rumah … perasaan lega langsung terasa .

Begitu melihat wajah suamiku ketika kubuka pintu … menimbulkan rasa bahagia di hati ini …

Melihatnya menyapa bayinya … mengajak berbicara bayinya …

Melihatnya bahagia … membuatku merasa sangat bahagia karena telah melahirkan bayi mungilnya …

Aku terus memohon pada Allah agar segera mempersatukan kami di rumah ini …

Berharap dia segera pindah dari Purbalingga sehingga dia tidak perlu lagi menghabiskan waktu, tenaga dan pikirannya di perjalanan Pbg – Smg …

Dengan begitu damai rasanya hati ini …

Ya Allah bantu aku untuk terus menyayangi suamiku …

Bantu aku untuk terus mengasihi suamiku …

Apa pun akan kulakukan asalkan kami bisa segera bersatu di rumah ini …

Tolonglah kami ya Allah …

Jumat, 4 Februari 2005

Pk. 17.21

Entah kenapa rasa sakit itu terasa semakin dalam dan dalam …

Setiap kali suamiku harus pergi meninggalkan rumah, walau itu untuk bekerja …

Rasanya setiap detik yang kulalui sangat berharga untuk dilewatkan tanpa bisa melihat wajah teduh suamiku …

Kehadiran bayi kecilku … membuatku menjadi semakin cengeng dan tak bisa menerima kenyataan bahwa tak mungkin suamiku bisa selalu berada di sisiku setiap saat …

Itu sebabnya setiap kali melihat suamiku keluar meninggalkan rumah dadaku langsung terasa sesak dan tak bisa menahan tangisku …

Dan rasa lega selalu terasa tiap kali kudengar suara motor suamiku memasuki halaman rumahku …

Entahlah …

Mungkin karena setiap detik yang akan kulewati selalu ditakuti perasaan bahwa suamiku masih harus kembali ke Purbalingga meninggalkan aku dan bayi kecilku berdua di rumah …

Rasa sakit juga selalu terasa tiap kali mengingat bayiku harus ditinggalkan papanya itu …

Kehadiran bayi kecilku justru membuatku merasa kesepian di saat suamiku tidak di rumah …

Tapi sebaliknya … pada saat suamiku ada di rumah, hanya kebahagiaan dan kegembiaraan yang kurasakan …

Rasanya dunia hanya milik kami bertiga …

Rasanya keberadaan kami sudah lengkap dan tidak membutuhkan orang lain lagi …

Rasanya tak ingin ada orang lain yang mengusik kebahagiaan kami itu …

Ya Allah …

Satukan kami dalam sebuah keluarga …

Kumohon pada-Mu ya Allah …

Amin ya Rabbal Alamin …

Senin, 7 Februari 2005

Pk. 18.05

Rasa sakit itu kembali terasa … setelah beberapa hari ini aku merasakan kebahagiaan karena suamiku menemani aku dan bayi kecilku …

Nanti malam … suamiku harus ke Purbalingga …

Rasanya sakit … rasanya tak tega … harus melihatnya keluar meninggalkan pintu rumah di tengah malam … berjalan kaki menuju jalan raya … menunggu kendaraan yang akan membawanya sampai ke Milo … dan masih harus memulai perjalanan ke Purbalingga dengan bis malam …

Rasanya sedih karena tak bisa lagi mengantarnya sampai ke Milo, karena sekarang ada bayi kecilku yang tak bisa kutinggalkan walau sesaat …

Entah apa yang bisa menghibur kesedihan hatiku sekarang ini …

Melakukan banyak hal tetap akan mengingatkanku pada suamiku karena selama ini kami selalu melakukan banyak hal bersama-sama …

Menatap bayi mungilku malah akan menambah rasa sedihku karena kasihan melihat makhluk sekecil itu harus ditinggalkan oleh papanya …

Senin, 7 Februari 2005

Pk. 18.45

Di tengah kesedihanku ini … aku bersyukur karena hari ulang tahun pernikahan kami, tanggal 9 Februari, jatuh pada tanggal merah …

Itu artinya kami bisa memperingatinya bersama-sama, lengkap dengan buah hati kami …

Ya Allah, semoga Engkau benar-benar segera mempersatukan kami …

Kumohon pada-Mu ya Allah …

Kumohon kebahagiaan itu …

Amin ya Rabbal Alamin …

Minggu, 13 Februari 2005

Pk. 19.14

Tanpa terasa 17 hari sudah bayi kecilku mengisi hari-hariku …

Membuatku tak bosan-bosan menatapnya sepanjang siang saat dia terlelap tidur …

Menyibukkan malam-malamku dengan tangisannya …

Dengan pandangan mata mungilnya yang sering terjaga di malam hari …

Sangat melelahkan …

Tapi begitu melihat wajah mungilnya …

Begitu mendengar suara tangisnya …

Rasanya rela melakukan apa saja untuk bayi kecilku …

Ya Allah …

Alhamdulillah Engkau telah mengaruniai aku seorang bayi mungil yang cantik … yang menjadi pelipur lara bagiku … dan bagi suamiku …

Selasa, 15 Februari 2005

Pk. 09.12

Akhirnya mas Tomy benar-benar berangkat ke Purbalingga, setelah berkali-kali membatalkan keberangkatannya …

Rasanya sangat berat melihatnya berjalan kaki meninggalkan rumah di tengah malam … disaat orang-orang sedang terlelap tidur … meninggalkan istri dan bayi mungilnya …

Kuakui dan kukagumi ketegaran hati suamiku dalam menjalani ketentuan yang diberikan Allah padanya …

Semoga Allah selalu menyayanginya … menolongnya … memberinya kekuatan lahir dan batin dalam menjalani hidup ini … dan selalu memberi kemudahan dalam setiap kesulitan yang dihadapinya … Amin …

Aku hanya bisa berharap dan berdoa semoga kami segera dipersatukan …

Ya Allah … cobaan yang Kau berikan pada kami terasa sangat berat …

Kumohon kekuatan lahir, batin dan iman kami ya Allah …

Kumohon agar kebahagiaan itu segera datang …

Semoga keberangkatan suamiku ke Purbalingga kali ini membawa kebaikan bagi keluarga kami … Amin …

Selasa, 15 Februari 2005

Pk. 12.43

Seperti dugaanku …

Kepergian mas Tomy ke Purbalingga membuat rasa sepi di rumah ini …

Sekalipun waktu di Semarang mas Tomy lebih banyak berada di luar rumah untuk ngelesi … tapi ada rasa tenang karena nanti malam mas Tomy akan pulang ke rumah … dan kami akan berkumpul bersama lagi dengan bayi mungil kami …

Tapi sekarang … hari rasanya panjang sekali … dan waktu rasanya berjalan lambat sekali …

Ya Allah … tolonglah kami …

Entah apa yang sedang dikerjakan mas Tomy sekarang …

Mungkin saat ini dia sedang berada di sekolah …

Mengambil gaji …

Merevisi berkas mutasi …

Minta tanda tangan Pak Suhan …

Menyerahkan kembali berkas itu ke Diknas …

Mengatur segala sesuatu berkaitan dengan keberadaan dia di sekolah, karena dia sekarang sudah tidak mempunyai kewajiban mengajar …

Mungkin dia baru bisa ke Semarang lagi besok Rabu …

Tapi nggak apa …

Karena dia juga butuh istirahat …

Supaya dia tidak sakit karena kecapekan …

Sekarang tinggal saya yang harus menata hati …

Menguatkan hati …

Bersabar dengan kenyataan ini …

Menerima keadaan yang diberikan oleh Allah untuk saat ini …

Tapi pasti …

Akan tiba waktunya Allah mempersatukan kami kembali …

Di rumah ini …

Dan semoga saat itu segera datang …

Amin ya Rabbal Alamin …

Senin, 21 Februari 2005

Pk. 19.07

Akhirnya aku benar-benar merasakan menjadi seorang ibu …

Ketika ada wajah mungil yang setiap saat bisa kuciumi …

Ketika ada wajah mungil yang setiap saat bisa kupandangi …

Ketika ada suara tangisnya yang minta diganti popoknya karena pipis …

Ketika ada suara tangisnya saat dia merasa haus dan lapar …

Ketika ada suara tangisnya saat dia minta digendong dalam pelukanku …

Ketika ada suara tangisnya kalau terlalu lama kutinggalkan …

Dan aku benar-benar merasakan menjadi seorang ibu …

Ketika ada sepasang mata mungil yang terus menatapku saat dia berada dalam pelukanku …

Aku bersyukur dan terus bersyukur setiap kali menyadari bahwa aku telah dikaruniai seorang bayi mungil …

Yang telah lama kunantikan …

Sabtu, 5 Maret 2005

Pk. 15.34

Alhamdulillah …

Selapanan bayi mungilku sudah dapat dilaksanakan hari Kamis tanggal 3 Maret kemarin …

Walaupun sangat sederhana … dan tanpa ada acara pengajian ataupun tazmiyah… tapi niat utamanya Insya Allah sudah terlaksana …

Memang ada rasa kecewa karena tidak bisa memberikan yang lebih baik dan sempurna lagi untuk bayi kecilku itu …

Tapi itu sudah yang terbaik yang bisa kami berikan untuknya untuk saat ini …

Mudah-mudahan Mas Hafidz-ku bisa menerimanya dengan hati lapang …

Dan mudah-mudahan kami bisa secepatnya melaksanakan niat aqiqah untuk Mas Hafidz-ku …

Semoga Allah melimpahkan rizki yang halal dan thoyibah untuk kami melaksanakan hajat kami … Amin …

Bersambung. . . .

Istriku Menulis di Masa lalu (III)

Minggu, 6 Maret 2005

Pk. 11.41

Malam pertama di klinik Bhakti Ibu sesudah melahirkan aku tidak bisa tidur …

Kamarku yang kebetulan berada tepat di sebelah kamar bayi membuatku selalu terbangun tiap kali ada suara tangis bayi dari kamar itu …

Setiap jam selalu ada bayi menangis dan setiap jam itu juga aku selalu terbangun … bertanya-tanya apakah yang menangis itu bayiku …?

Setiap pagi datang aku selalu tidak sabar menunggu perawat membawa masuk bayiku ke kamarku …

Hal yang paling menyenangkan bila bayiku berada di kamarku … dan aku ditemani suamiku …

Dan bila malam tiba aku selalu sedih karena itu berarti waktu untuk berpisah dengan bayiku karena dia harus kembali ke kamar bayi lagi … untuk tidur di dalam box-nya …

Akhirnya waktu yang kunanti-nantikan datang juga …

Aku bisa pulang ke rumah bersama bayiku …

Aku benar-benar menikmati malam pertamaku dengan bayiku …

Berada di rumahku sendiri … di kamarku …

Dengan suamiku bisa sepuas hati memandang bayi mungil kami …

Di hari-hari pertamanya …

Mas Hafidz, bayiku … lebih banyak menghabiskan waktunya untuk tidur …

Sehingga belum ada rasa lelah yang terasa olehku …

Memasuki minggu ke-2 … dia mulai banyak bangun dan meminta perhatianku …

Mengganti popok …

Memberinya ASI …

Membuatkannya susu botol …

Mulai dari minggu ke-3 …

Aku mulai kewalahan karena dia ternyata lebih banyak bangun di malam hari …

Dan yang melelahkan … karena dia minta digendong dan harus keluar kamar …

Lebih dari itu … aku harus mengajaknya berjalan-jalan dari satu ruangan ke ruangan lain … karena kalau tidak dia akan menangis …

Setiap tengah malam dia selalu memaksaku untuk melawan rasa kantuk untuk melakukan rutinitas itu …

Rasa kantuk yang amat sangat membuatku menjadi sering tidak sabar menghadapi tangis bayiku …

Dan bisa dipastikan pagi harinya … di saat rasa kantukku hilang aku selalu merasa menyesal dan kasihan pada bayiku, karena telah memarahi bayi mungilku akibat ketidaksabaranku itu …

Tapi bila aku tidak merasa ngantuk … aku bisa lebih bersabar mengurusi bayiku di malam hari …

Semoga saja seiring berjalannya waktu … semakin membuatku lebih dewasa dalam mengurusi bayi mungilku …

Membuatku lebih bersabar menghadapi tangis bayiku …

Karena memang cuma itu cara dia berkomunikasi denganku …

Tapi yang pasti … walaupun kadang-kadang aku memarahi bayi mungilku kalau aku sedang tidak bisa bersabar …

Rasa sayangku … dan rasa kasihku padanya melebihi apa pun yang ada di dunia ini …

Tiap kali memandang wajah sedihnya membuat rasa sakit di hati ini … dan membuatku menangis …

Dan aku selalu ingin menebus rasa bersalahku tiap kali aku telah memarahinya …

Ya Allah … semoga Kau berikan kesenangan di dunia dan di akhirat untuk mas Hafidz-ku … Amin …

Minggu, 6 Maret 2005

Pk.14.04

Sejak awal pernikahan, kondisi mengharuskan kami, saya dan mas Tomy, untuk mandiri dalam segala hal …

Sehingga dalam menjalani kehidupan rumah tangga … secara finansial kami harus memulai bukan sekedar dani nol melainkan dari minus …

Alhamdulillah … mas Tomy sudah memiliki rumah untuk kami tempati … walaupun kondisinya masih banyak yang harus direnovasi …

Tapi setidaknya … hal terpenting yang dibutuhkan dalam berumah tangga sudah kami miliki …

Tanpa terasa … dua tahun sudah kami menikah …

Tepatnya …dua tahun lebih 25 hari …

Dan sudah ada seorang bayi mungil di tengah-tengah kami … yang baru berusia 38 hari …

Tapi sampai dengan saat ini kami masih belum memungkinkan untuk hidup berlebih-lebihan …

Bahkan untuk beberapa saat ke depan kami masih harus banyak menahan keinginan …

Seringkali semua terasa sangat berat untuk kami jalani …

Tapi Alhamdulillah … Allah senantiasa menolong kami … sehingga walau terasa berat tapi tetap dapat kami lalui …

Memang ada kalanya saya tidak bisa bersabar dan sulit menerima kenyataan mengenai kondisi keluarga kami …

Dan bila sudah begitu selalu mas Tomy yang menjadi sasaran kekesalan saya … dan saya menyakiti hatinya …

Sering saya merasa tidak bisa berpikir jernih … dan itu membuat saya jadi mudah tersinggung dan tidak bisa mengendalikan sikap dan perkataan …

Selasa, 8 Maret 2005

Pk. 18.58

Sekali lagi beban berat terasa menghimpit kami …

Masih seperti yang sudah-sudah … masalah finansial …

Saat ini … kami harus memikirkan SPP  mas Tomy …

Sementara kewajiban bulanan kami untuk bulan ini masih banyak yang belum terpenuhi …

Senin, 14 Maret 2005

Pk. 11.52

Alhamdulillah … di tengah-tengah beban yang sedang kami hadapi … ada pertolongan dari Allah …

Sepagian tadi saya bingung memikirkan ABN yang jatuh tempo hari ini … sementara uang les baru akan masuk sore nanti, dan itu pun tidak mencukupi untuk angsuran ABN …

Tapi Allah tidak meninggalkan kami … karena gaji dari PIB cair hari ini walaupun hanya setengahnya …

Satu beban terlewati … dan masih banyak lagi yang masih harus kami jalani … semoga Allah memberikan jalan bagi kami untuk melaluinya … Amin …

Senin, 21 Maret 2005

Pk. 17.43

Satu hal yang paling tidak ingin kulakukan adalah …

Berpisah dengan bocah kecilku …

Baru membayangkannya saja … hatiku rasanya sudah sangat sakit …

Rasanya tidak rela melewatkan hari tanpa melihat wajah mungilnya …

Rasanya tidak rela melewatkan hari tanpa mendengar celotehnya …

Rasanya tidak rela tidak melihat mata mungilnya menatap wajahku …

Rasanya tidak rela membayangkan bila dia jadi lebih dekat dengan orang lain … dan bukan dengan aku ibunya …

Tapi entah harus bagaimana …

Kondisi masih mengharuskan aku untuk bekerja …

Kondisi belum memungkinkan aku untuk selalu berada di rumah tanpa melakukan sesuatu yang menghasilkan …

Masih banyak kebutuhan yang harus dipenuhi …

Termasuk kebutuhan bocah kecilku …

Sementara masih banyak juga kewajiban-kewajiban yang harus diselesaikan …

Dan itu berarti … aku harus meninggalkan bocah kecilku untuk bekerja di luar rumah …

Sebenarnya …

Aku sangat tidak ingin melewatkan setiap detik untuk mengikuti perkembangan buah hatiku …

Walaupun aku hanya berpisah di siang hari … dan malamnya kami bisa terus bersama …

Tapi rasanya sangat berat …

Tapi sepertinya belum ada jalan lain untuk menghindari hal itu …

Karena kalau aku berhenti bekerja sekarang …

Kehidupan kami justru akan semakin sulit …

Dan akan berat juga untuk bisa memenuhi kebutuhan bocah kecilku …

Memang masih ada waktu sampai dengan masa cutiku habis …

Tapi sampai dengan saat ini kami masih belum tahu jalan keluar untuk masalah ini …

Apakah bayiku akan dirawat oleh orang lain … atau oleh eyangnya yang di Rembang …

Dan juga masih belum tahu … apakah eyangnya yang ke Semarang … atau bayiku yang harus ke rumah eyangnya di Rembang …

Sedih rasanya memikirkan hal ini …

Kalau memungkinkan …

Sebenarnya aku sangat berharap eyangnya yang datang ke Semarang …

Tapi entahlah … apa mungkin eyangnya bersedia meninggalkan rumahnya …

Ah …

Memikirkan hal ini membuatku merasa pusing … dan sakit hati …

Karena aku sangat mengharapkan kenyataan yang lain ..

Semoga Allah memberi jalan keluar bagi kami …

Amin …

Senin, 21 Maret 2005

Pk. 18.08

Banyak dan berat sekali beban yang harus kami penuhi untuk bulan ini …

Rekening telepon, Finansia, Citibank, Permata …

Semua harus dipenuhi …

Sementara SPP mas Tomy, uang buku, dan kebutuhan bulanan lainnya tetap juga tidak bisa diabaikan …

Ya Allah …

Kumohon pertolongan-Mu … Amin …

Senin, 28 Maret 2005

Pk. 18.36

Sekarang tanggal 28 Maret … itu berarti waktuku untuk bersama si kecilku tinggal 8 hari …

Setelah itu … dia akan tinggal bersama eyangnya di Rembang …

Ya Allah … entah bagaimana aku akan menjalani hari-hariku …

Tapi sepertinya aku tidak punya pilihan lain selain menerima ini sebagai kenyataan …

Semoga Engkau selalu menolongku ya Allah … Amin …

Surat Untuk Anakku (1)…

Selasa, 29 Maret 2005

Pk. 07.26

Anakku sayang …

Maafkan ibu … karena kamu lahir di saat kondisi ibu dan papa masih prihatin …

Mungkin ibu dan papa punya kasih sayang yang melimpah untuk kamu …

Tapi ibu dan papa belum punya materi yang berlebih untuk kamu saat ini …

Tapi biarpun begitu … ibu tidak menganggap kamu lahir di saat yang tidak tepat …

Justru kehadiran kamu menjadi penghibur hati di saat ibu merasa sedih …

Tapi sekaligus menimbulkan rasa bersalah karena sebenarnya ibu sangat berharap bisa memberikan segalanya untuk kamu …

Dan yang paling menyakitkan untuk ibu …

Karena ibu dengan sangat terpaksa harus menitipkan kamu … buah hati ibu … yang ibu tunggu-tunggu kehadirannya sejak awal pernikahan ibu … ke rumah Eyang di Rembang …

Sedih rasanya membayangkan kamu di sana tidak bersama ibu …

Ibu yang sudah terbiasa melihat senyum kamu …

Ibu yang sudah terbiasa ngobrol dengan kamu …

Ibu yang sudah terbiasa mendengar tangisanmu …

Ibu yang sudah terbiasa memeluk kamu dalam gendongan ibu …

Tapi untuk saat ini belum ada jalan lain …

Karena ibu masih harus bekerja … membantu papa berusaha untuk menormalkan kondisi keluarga kita …

Kalau ibu bisa memilih …

Ibu pasti memilih tidak akan pernah meninggalkan kamu anakku …

Tapi kelihatannya belum ada pilihan itu untuk ibu … karena yang ada … ibu dihadapkan pada kondisi … yang untuk sementara harus jauh dulu dari buah hati ibu …

Mudah-mudahan buah hati ibu bisa mengerti …

Mudah-mudahan buah hati ibu tidak marah dan menyalahkan ibu atas keadaan ini …

Saat ini … ibu hanya bisa berharap semoga Allah segera menolong ibu … mendekatkan kembali ibu dengan buah hati ibu dalam kondisi yang jauh lebih baik … Amin …

Kamis, 31 Maret 2005

Pk. 15.14

Ada rasa berdosa yang amat sangat yang kurasakan hari ini untuk bayi kecilku …

Siang tadi … terpaksa aku mengajaknya pergi ke ATM karena hari ini harus membayar finansia …

Dalam kondisinya yang sedang flu dan dengan  suhu badan yang agak hangat … aku terpaksa mengajaknya naik motor …

Dan memang dia tidak seperti biasanya … karena tadi kelihatan dia merasa tidak nyaman berada dalam gendonganku … dan dia sempat menangis walau sangat sebentar …

Mendengar suara batuknya yang kecil membuatku menangis … terasa sangat berdosa karena telah membawanya dalam kehidupan yang masih sangat susah ini …

Terasa berdosa karena membiarkan bayi sekecil itu harus merasakan kehidupan yang keras …

Dia bayi kesayanganku … anak kesayanganku … kelihatannya dia akan jadi anak yang paling kusayangi karena aku telah berhutang padanya … berhutang kasih sayang … dan berhutang kesenangan … kenyamanan … dan kebahagiaan …

Dan ini berarti …

Aku harus benar-benar merelakannya untuk ikut dengan Eyangnya dulu  …

Supaya aku bisa menghabiskan seluruh waktuku untuk memperbaiki kondisi ekonomi kami saat ini …

Supaya secepatnya aku bisa menjemputnya kembali ke rumah ini …

Rumah tempat ibu dan papanya menunggu dan mengupayakan keadaan yang jauh lebih baik …

Untuk bisa membahagiakan dan mencukupi kebutuhan anak-anak kami kelak …

Kumohon pertolongan-Mu ya Allah … Amin …

 

Minggu, 3 April 2005

Pk. 17.58

Ntah apa rencana Allah …

Yang jelas saat ini … ternyata kamu menolak untuk tinggal dengan mbah di Rembang …

Sesudah rencana itu … hari-hari menjelang keberangkatan ke Rembang … kamu malah mendadak sering rewel dan seperti kehilangan keceriaan …

Setiap kali diajak bicara tentang rencana ke Rembang … kamu malah memasang wajah sedih … atau marah …

Tapi biarpun begitu … rencana … dengan sangat terpaksa akan tetap dijalankan …

Sampai pada akhirnya … tepat malam terakhir  menjelang waktu berangkat …

Ibu dan papa dengan keyakinan yang amat sangat … memutuskan untuk membatalkan rencana itu …

Karena kamu … malah jatuh sakit …

Malam itu juga ibu segera memberi kabar tentang pembatalan itu …

Dan lucunya … malam itu kamu mulai banyak senyum dan mengoceh lagi … sepertinya kamu merasa lega dengan keputusan akhir itu … Alhamdulillahi rabbil alamiin …

 

Istriku Menulis di Masa lalu (IV)

 

Muhammad Hafidz Pristiatama Nugraha

( Lahir) Rabu, 26 Januari 2005

Dia bayi kecilku …

Dia buah hatiku …

Dia anak tersayangku …

Betapa besar rasa bersalahku padanya …

Dia anugerah terbesar untukku … sekaligus ujian terberat buatku …

Karena di saat kami seharusnya menghabiskan waktu untuk bersama …

Dia malah kujauhkan dari sisiku … dari pangkuanku …

Di usianya yang baru 2 ½ bulan … aku malah membuatnya harus kehilangan ASI nya …

Dia anak terbaikku …

Sejak dari dalam kandungan sampai saatnya melahirkan dia …

dia tidak pernah menyusahkanku …

Bahkan selalu mengerti dan memahami keadaan orang tuanya …

Hanya Allah yang tahu penderitaanku karena berpisah dengannya …

Hanya Allah yang tahu betapa besar dan berat pengorbanan yang harus kulakukan untuk memperbaiki keadaan keluarga kami …

Aku memang tidak bisa membalikkan waktu …

Tapi semoga Allah memberiku kesempatan untuk bisa menebus kesalahanku …

Memberiku kesempatan untuk mengganti waktuku yang telah hilang untuk bersama bayi kecilku …

Yaa Allah … satukan kembali keluarga kami … Amiin …

Senin, 11 April 2005

Pk. 20.50

Hafidz sayang …

Ujian  sangat berat Allah berikan untuk ibu saat ini …

Karena ibu harus merelakan kamu … bayi kecil ibu untuk jauh dari ibu …

Semua berubah dari rencana … tapi mungkin ini jalan keluar yang diberikan oleh Allah pada kita saat ini …

Semua yang tidak tahu permasalahan yang sebenarnya menyalahkan ibu …

Kenapa mau jauh dari anak semata wayangnya … yang umurnya bahkan masih sangat muda … 2½  bulan …

Semua melarang ibu untuk bersedih … karena itu akan membuat kamu rewel di sana …

Hafidz  sayang … melihat wajah sedih kamu kalau sedang menangis saja membuat ibu ikut sakit rasanya …

Apalagi kalau tahu kamu rewel tanpa ada yang bisa menenangkan …

Rasanya ibu tidak ingin bersedih memikirkan kamu yang jauh di sana sayang …

Tapi ibu tidak bisa membohongi diri sendiri … ibu sangat kangen sama kamu …

Ibu ingat semua yang berkaitan dengan kamu …

Tanpa harus melihat barang-barang kamu yang masih tersisa di rumah ini pun … ibu ingat terus sama kamu …

Mata mungil kamu …

Senyum kamu …

Ocehan kamu …

Tangisan kamu kalau lagi marah …

Dan tangisan kamu kalau kamu merasa sakit hati …

Rasanya sakit hati ini …

Rasanya ingin menyalahkan keadaan … kenapa keadaan harus memisahkan kamu dari ibu …

Ibu tahu kamu di sana aman … dan tidak akan kekurangan apa pun …

Ibu tahu kamu di sana dikelilingi keluarga yang semuanya sangat menyayangi kamu …

Dan itu membuat ibu merasa sangat lega …

Tapi ibu juga tidak bisa menghapus rasa kangen ibu sama kamu …

Walaupun ibu tidak berharap kamu kembali ke rumah ini dalam keadaan masih serba kekurangan …

Hafidz sayang …

Yang paling ibu inginkan saat ini …

Menjemput kamu pulang lagi ke rumah kita …

Dan tidak akan berpisah lagi …

Dan itu artinya …

Ibu dan papa harus segera membenahi kondisi keuangan kita …

Supaya kamu tidak menjadi korban dari keadaan kita yang masih serba sangat sulit …

Supaya kamu tetap bisa mendapatkan segala sesuatu yang memang seharusnya kamu dapatkan … dan mungkin saat ini semua itu bukan kamu peroleh dari ibu dan papa …

Dan itu artinya …

Ibu dan papa harus sangat bekerja keras saat ini …

Hafidz sayang …

Ibu tidak bisa tidak bersedih karena dipisahkan dari kamu …

Tapi ibu sangat berharap itu tidak membuat kamu rewel di sana …

Karena dengan kondisi kita saat ini  … sama sekali tidak ada keraguan dalam hati ibu untuk menitipkan kamu sama Pak Dhe Pris …

Karena di sana … kamu akan mandapatkan semua yang belum bisa ibu dan papa berikan untuk kamu …

Karena keadaan kamu yang masih sangat kecil tidak memungkinkan untuk ikut merasakan keadaan prihatin yang masih harus ibu dan papa jalani saat ini … hanya supaya kita bisa tetap berkumpul …

Karena kalau itu ibu paksakan sama kamu … akan berpengaruh pada kesehatan kamu …

Dan itu yang sangat ibu dan papa jaga …

Karena itu Hafidz sayang …

Kamu jangan rewel di sana … kamu jangan nangis terus …

Kamu harus bisa mengerti, seperti sejak masih dalam kandungan ibu …

Karena walau kita sama-sama kangen dan ingin segera berkumpul lagi …

Tapi yang jelas di sana banyak yang menyayangi kamu … dan kamu tidak akan pernah terlantar …

Sementara ibu dan papa di sini harus berjuang keras berdua … supaya kita bisa cepat berkumpul lagi …

Jadi Hafidz sayang …

Jangan karena kangen sama ibu-papa kamu terus menyiksa diri dengan bersedih … karena ibu yakin banyak yang akan menghibur kamu di sana …

Tapi Hafidz sayang …

Jangan larang ibu untuk bersedih dan mengingat semua tentang kamu …

Jangan karena itu kamu jadi sakit di sana …

Karena dengan adanya kesedihan ibu … dan ingatan tentang kamu … itu yang mendorong semangat ibu untuk terus berusaha mengubah keadaan kita …

Dan semoga Allah segera menolong kita … Amin …

Istriku Menulis di Masa lalu (V)

Surat Untuk Anakku (2)

Selasa, 12 April 2005

Pk. 21.35

Hallo sayang …

Gimana keadaan kamu hari ini …

Pasti baik seperti hari kemarin kan …

Kamu nggak rewel … nggak nangis terus … batuk kamu sudah sembuh … mimik kamu banyak …

Dan kamu main terus ya sama Pak Dhe … Bu Dhe … Mbak Hana, Mbak Dani, Mbak Vivi, Mbak Inung, Mbah Yayi dan Mbah Kakung …

Oya … sama keluarga Bu Dhe Win juga ya …

Maaf sayang … hari ini Ibu nggak nelpon kamu …

Soalnya Ibu agak nggak enak sama Pak Dhe dan Bu Dhe kalau setiap hari nelpon … takut dikira nggak percaya sama mereka dalam merawat kamu sayang …

Gini aja … Ibu nelpon kamu dua hari sekali ya …

Tapi … kayaknya setiap hari juga nggak apa-apa ya …

Soalnya Ibu kangennya malah setiap detik bahkan dalam setiap tarikan nafas Ibu … Ibu kangen kamu sayangku …

Hari ini ibu sangat bersyukur kamu ada di rumah Pak Dhe Pris dan Mbah Yayi …

Karena hari ini ibu dan papa mengalami hari yang sangat berat … dan sangat menguras pikiran dan perasaan kami …

Ibu bersyukur karena kamu tidak melihat keadaan itu …

Karena kalau iya … itu akan membuat ibu semakin merasa berdosa sama anak tersayang ibu …

Karena pikiran ibu sangat kacau hari ini … sampai teman-teman di kantor bisa melihat ada beban yang berat di pikiran ibu …

Kalau kamu ada di sini … pasti akan membuat hati kamu ikut sedih seperti biasa … karena kamu selalu ikut merasakan apa yang ibu dan papa rasakan …

Dan kamu pasti tidak akan mau mimik ASI ibu karena rasanya pasti tidak enak … seperti halnya perasaan ibu yang sedang sangat tidak enak hari ini …

Jadi lebih baik bagi kamu … tidak berada … dan jauh dari kondisi seperti ini  …

Di sana kamu banyak yang menemani … ngajak main dan bersenang-senang … juga banyak yang menghibur kamu … memberi kamu kondisi yang nyaman, tenang dan tentram …

Tadi pulang kerja, sayang …

Ada adik kecil lagi digendong sama papanya di depan rumahnya … ibu langsung ingat kamu … langsung pengen cepat bisa menggendong kamu lagi di rumah ini … kapan ya …

Sudah dulu ya sayangku …

Besok ibu nelpon lagi dari kantor …

Mudah-mudahan besok ibu bisa mendengar suara kamu …

Oya …

Jam segini kan … jam melek kamu to …

Lagi digendong Pak Dhe ya …

Atau lagi mimik susu sambil bobo …

Cepet bobo yang nyenyak ya …

Ibu berharap hari cepat berlalu dan ibu bisa segera nengok kamu hari Sabtu besok …

Doakan ada rizki untuk berangkat ke sana ya … sama bawain susu buat kamu …

Udah dulu ya …

Daah  sayang …

 

Rabu, 13 April 2005

Pk. 18.00

Hallo lagi sayang …

Ibu tadi udah denger suara kamu … bikin ibu jadi tambah kangen sama bayi mungil ibu …

Waktu berjalan lambat sekali rasanya …

Lama sekali nunggu hari Sabtu tiba …

Sayangku tadi main sama Mbak Anggun yaa …

Waktu ibu nelpon, mas Hafidz kan lagi mimik botol sama Mbak Anggun …

Bener kan yang ibu bilang …

Di sana kamu banyak yang nemani … dan orangnya baik-baik yang sayang sama kamu …

Kalau kamu di sini … yang nemani kamu orangnya aneh-aneh …

Itu malah nggak baik untuk perkembangan kamu …

Tapi kalau di sana … biarpun kita belum bisa ketemu … tapi siang dan malam kamu bersama orang-orang yang …

Eh, Hafidz sayang, sebentar …

Ada kabar bagus nih …

Alhamdulillah … tadi tante Duy ngasih kabar kalo Pak Her bilang ada kesempatan untuk ibu di tempat kerja dia …

Memang semua tergantung pada kemampuan ibu sendiri … tapi paling tidak ibu diberi kesempatan untuk mengikuti tes lebih dulu sebelum orang lain …

Jadi kalau ibu memang memenuhi kriteria yang dibutuhkan oleh perusahaan itu … ya ibu langsung diterima bekerja di sana …

Ibu senang sekali sekaligus was-was … takut kalau ibu gagal pada kesempatan ini …

Tapi ibu sangat berharap bahwa ini jawaban dari Allah atas doa-doa kita ya, Hafidz sayang …

Di tempat ini gajinya sedikit lebih bagus dibanding dengan PIB … dan yang lebih bagus lagi … di tempat ini gajinya jelas diterimanya kapan … jadi bisa dijadikan pegangan …

Dan dengan begitu mudah-mudahan kita akan semakin cepat berkumpul lagi di rumah ini … Amin …

Hafidz sayang …

Banyak yang harus ibu persiapkan supaya ibu bisa diterima di tempat ini …

Ibu harus belajar banyak karena bidang yang akan ibu masuki bukan bidang yang selama ini ibu kuasai …

Ada waktu 4 hari untuk ibu mempersiapkan semuanya  …

Hafidz sayang …

Ibu tegang sekali rasanya … karena ibu benar-benar sangat berharap sekarang ini …

Berharap ini jalan keluar yang diberikan oleh Allah untuk kesulitan-kesulitan yang sedang kita alami sekarang ini …

Doakan ibu, sayang …

Mintakan pada Allah supaya kita segera terbebas dari segala kesulitan kita …

Mintakan pada Allah bahwa ini adalah benar-benar jalan yang diberikan oleh Allah untuk kita …

Supaya papa bisa terbantu bebannya …

Doakan, ya sayang … Amin …

Eh, tadi kita lagi ngobrol apa ya sebelum tante Duy nelpon …

O, iya … di rumah Pak Dhe sana … yang nemani kamu itu orang-orang yang rasa sayangnya terhadap kamu tidak perlu diragukan lagi … jadi pasti dengan kamu di sana pasti bukan jalan yang salah …

Mungkin memang kita harus saling menahan rasa kangen dulu …

Dan pada akhirnya nanti … Allah akan memberikan kebahagiaan itu kepada kita sekeluarga …

Udah dulu surat ibu hari ini, ya sayang …

Doakan ibu bisa diterima di tempat kerja yang baru itu ya … Amin …

 

 

Kamis, 14 April 2005

Pk. 17.48

Hafidz sayang …

Ibu tadi denger suara kamu lagi …

Waktu ibu nelpon jam 3 lebih tadi, kamu lagi dipangku Pak Dhe Pris abis bangun tidur …

Ibu dan nggak sabar nunggu hari Sabtu sayang …

Oya …

Tadi surat lamaran untuk pekerjaan baru itu udah dikirim papa ke kantornya …

Dan dari pihak kantor langsung nelpon ngasih tahu kalo ibu tes hari Senin besok … Psikotes …

Doakan ibu sayang …

Kelihatannya semua ini bener-bener jalan dari Allah …

Karena sejauh ini … kesempatan ini datang tanpa diduga … dan tiba-tiba banget …

Ibu pun tidak perlu bersusah payah untuk mendapat kesempatan ini …

Hasilnya bener-bener tinggal tergantung pada hasil tes besok ini …

Ibu memang belum tahu bagaimana hasilnya besok … apakah ibu diterima atau tidak …

Tapi setidaknya … kesempatan untuk tes ini datang tanpa diduga …

Selama ini ibu bukannya tidak pernah ikhtiar …

Berulang kali ibu ngirim lamaran ke berbagai tempat …

Tapi panggilan sekedar untuk tes pun tidak ibu terima …

Sementara sekarang …

Tanpa susah payah … tanpa perlu menunggu waktu lama …

Kesempatan itu datang pada ibu …

Karena itu ibu jadi yakin bahwa ini benar-benar Allah yang mengatur semuanya … walau ibu belum tahu apa rencana Allah selanjutnya untuk kita …

Jadi jauh di dalam lubuk hati ibu … ibu sangat berharap bahwa ini jalan keluar untuk kesulitan-kesulitan kita …

Hafidz sayang …

Tahu nggak … kantor yang sekarang ini punya cabang di Rembang lho …

Kalau saja ibu bisa diterima … dan kalau saja apa yang dikatakan teman ibu itu benar bahwa dia bisa membantu kalau ibu ingin ditempatkan di tempat tertentu … Ibu pasti langsung minta ditempatkan di Rembang dulu … biar kita bisa berkumpul lagi …

Setidaknya sampai kita mapan dulu …

Ibu bisa tetap kerja, tanpa harus pisah sama Hafidz seperti sekarang ini …

Setelah itu … baru kita ke Semarang lagi …

Soalnya … papa keberatan kalau harus pindah ke Rembang …

Papa lebih senang kalau keluarga kita tinggalnya di Semarang …

Jadi ya … di Rembangnya sementara aja …

Itu sih keinginan ibu … soalnya kalau ibu sedang kerja … ibu pengen yang momong Hafidz itu keluarga sendiri bukan orang lain … atau pengasuh …

Sementara keluarga kita semua di Rembang … nggak ada yang di Semarang … jadi biar ibu yang ngalah kerja dulu di Rembang …

Kecuali … kalau Mbah Yayi mau ikut ke Semarang … ibu pasti milih kerja di Semarang …

Karena di Semarang ada papa … dan yang jelas rumah kita di Semarang …

Tapi … itu cuman keinginan ibu … harapan ibu …

Ibu nggak tahu apa yang akan Allah tetapkan untuk kita …

Kita berdoa ya sayang … semoga semua sesuai dengan harapan kita … Amin …

 

 

 

 

Kamis, 14 April 2005

Pk. 20.05

Ade sayang …

Sudah 4 hari kita nggak ketemu … walaupun dua hari ini ibu bisa dengar suara kamu lewat telpon …

Tapi tetap aja kita nggak bisa ketemu …

Ade jangan lupa sama ibu ya, sayang …

Ibu lagi kangen banget sama kamu …

Ingat terus mata mungil kamu kalau sedang menatap ibu …

Ingat terus gerakan-gerakan lucu kamu tiap kali mau memandikan kamu …

Ingat terus wajah bersih kamu tiap kali habis dimandikan …

Kalau ibu-papa ke Rembang hari Sabtu besok … ade jangan lupa sama ibu yaa …

Mau digendong ibu yaa …

Mau bobo sama ibu yaa …

Mau dimandiin ibu yaa …

Dan mau mimik ASI ibu yaa …

Tunggu ibu ya, sayang …

 

 

 

 

 

Istriku Menulis di Masa lalu (VI)

Kamis, 14  April 2005

Pk. 20.18

Ya Allah …

Betapa berat ujian yang Kau berikan padaku saat ini …

Kau pisahkan aku dari buah hati yang telah lama kutunggu-tunggu kehadirannya …

Engkau menganugerahkannya padaku … tapi kenapa harus Kau pisahkan kami ya Allah …

Rasanya aku tidak ingin kehilangan setiap detik yang seharusnya bisa kulalui bersama bayi mungilku …

Tapi aku tahu … selalu ada hikmah yang Engkau berikan dalam setiap ujian yang Kau berikan pada kami …

Semoga Engkau segera mempersatukan kami kembali dalam kondisi yang sebaik-baiknya, ya Allah … Amiin …

Jumat, 15 April 2005

Pk. 01.53

Ada rasa sakit yang amat sangat yang ibu rasakan … tiap kali ibu disadarkan bahwa umurmu baru 2½ bulan saat kamu harus berpisah sama ibu …

Walaupun itu hanya sementara … tetap saja kenyataannya kamu dipisahkan dari ibu … orang yang seharusnya melindungi kamu … menjaga kamu … dan melakukan segalanya untuk kamu …

Tapi ini … justru di saat kamu membutuhkan kehadiran ibu setiap saat di sisi kamu … kamu malah dijauhkan dari ibu …

Jarak dan waktu memisahkan kamu dari ibu …

Bukan ini yang ibu inginkan …

Jauh dari buah hati ibu … anak tersayang ibu …

Tapi keadaan tidak memberikan pilihan lain pada ibu untuk saat ini …

Hanya Allah yang tahu … karena semua ini merupakan ujian dari Allah untuk keluarga kita …

Ujian terberat untuk ibu dan papa … karena harus dipisahkan dari kamu … Hafidz sayang …

Orang-orang hanya bisa menyalahkan …

Tapi mereka tidak tahu … betapa berat saat ibu harus mengambil keputusan ini …

Saat ibu hanya dihadapkan pada keadaan dimana ibu harus meninggalkan kamu di Rembang … supaya ibu dan papa bisa bersama-sama mengatasi kesulitan-kesulitan yang sangat berat yang harus diselesaikan …

Ibu hanya dihadapkan pada harapan bahwa pada saatnya      nanti … ibu akan dapat segera menjemput kamu lagi ke rumah ini …

Amiin …

Jumat, 15 April 2005

Pk. 02.11

Hafidz sayang …

Ada kabar gembira … ternyata ibu juga dapat panggilan wawancara dari PT Royal Wood …

Walaupun mungkin tempat itu juga tidak terlalu bagus dan tempatnya jauh dari rumah … tapi tetap saja lebih baik dari tempat kerja ibu sekarang…

Kelihatannya jalan keluar untuk kita benar-benar mulai diberikan oleh Allah pada kita sayang …

Doakan ibu ya …

Semoga kita benar-benar cepat berkumpul lagi …

Ibu nggak mau kehilangan kesempatan untuk melihat dan mendampingi pertumbuhan dan perkembangan kamu sayang …

Walaupun ibu tidak bisa melihat kamu siang hari karena ibu bekerja … tapi ibu sangat berharap ibu bisa bersama kamu di malam harinya …

Semoga Allah mengabulkan doa ini … Amiin …

 

Jumat, 15 April  2005

Pk. 18.05

Hafidz sayang …

Ibu tadi nelpon kamu …

Tapi kamu lagi bobo digendong mbah …

Pak Dhe bilang … pagi tadi kamu diimunisasi Polio sama DPT 1 …

Dan kamu lagi demam sama rewel sesudah imunisasi DPT itu …

Tapi kata Pak Dhe … kamu udah diberi obat turun panas dan udah nggak demam lagi … juga udah nggak rewel lagi … makanya kamu udah bisa bobo …

Maaf sayang …

Ibu nggak ada di samping kamu waktu kamu lagi demam …

Tapi ibu besok siang langsung ke Rembang sesudah pulang kantor …

Mau ketemu sama buah hati ibu … tunggu ibu ya …

Papa juga mau ke sana … tapi ibu nggak tahu bisa bareng apa nggak …

Kalau ibu harus kelamaan nunggu papa dari Purbalingga besok … mungkin ibu akan berangkat duluan naik bis …

Soalnya ibu udah nggak sabar pengen ketemu kamu sayang …

Tunggu ibu, yaa …

Hafidz sayang …

Ibu tadi udah wawancara yang PT Royal itu …

Pagi tadi kamu ikut deg-degan kayak ibu yaa …

Dari kantor tadi ibu terus nelpon Pak Joko nanyain kelanjutannya …

Dia bilang sih … saat ini posisi marketing memang masih kosong, tapi untuk bulan ini masih belum diperlukan … jadi panggilannya nanti mungkin sekitar bulan Mei … bulan depan …

Katanya juga sih … Pak Joko akan mengusahakan supaya ibu bisa diterima di sana bulan Mei itu … mudah-mudahan yaa …

Senin tanggal 18 April besok ibu tes yang Tossa … mudah-mudahan kita ada rizki di salah satu tempat itu ya sayang …

Kita berdoa yaa …

Udah dulu surat ibu hari ini … mudah-mudahan malam cepat berlalu jadi besok ibu cepat ketemu kamu …

Daah sayang …

Senin, 18 April 2005

Pk. 18.05

Hallo Hafidz sayang …

Kita udah ketemu kemarin yaa …

Seneng nggak … ? Kalo ibu jelas seneng banget … dan waktu segitu rasanya terlalu singkat banget …

Kalo aja nggak ada yang harus ibu lakukan di Semarang sini … pasti ibu nggak mau ninggalin Hafidz di Rembang …

Tapi ibu udah ceritain semua kemarin kan…

Jadi Hafidz pasti bisa ngerti …

Tahu nggak … kemarin waktu mau berangkat ke Rembang itu … Papa ngebut lho di jalan … soalnya biar cepet nyampe … biar cepet ketemu sama Hafidz …

Dan bener tebakan ibu … nyampe di sana Hafidz lagi bangun … nunggu ibu sama papa yaa …

Hafidz sayang …

Hafidz memang tambah gemuk seminggu ini … tapi kenapa sakitnya kelihatan lagi sayang …

Mudah-mudahan cepet sembuh lagi yaa …

Ibu juga sedih banget karena ASI ibu keluarnya sedikit banget …

Kalo nggak cepet-cepet di mimik sama Hafidz lagi bisa-bisa ASI nya bener-bener brenti keluar …

Mudah-mudahan nggak sampai gitu yaa … Amiin …

Hafidz sayang  …

Kemarin waktu malam itu, digendong ibu kok nangis terus … tapi begitu digendong sama mbah yayi langsung brenti nangisnya …

Kok gitu sayang …

Sayangku marah sama ibu … ?

Ibu sama papa punya rencana lagi sesudah melihat kondisi seminggu ini …

Ibu kerja di PIB cuman sampai tanggal 26 April aja … lalu nunggu hasil dari seleksi Royal sama Tossa …

Sambil nunggu itu ibu sama papa akan jemput kamu ke rumah ini lagi … kita kumpul lagi bareng-bareng …

Kalo ternyata ibu dapat kerja lagi pun … kamu tetap di rumah ini sayang … biar ibu bisa tetep beri kamu ASI … dan tahu kondisi dan perkembangan kamu setiap harinya …

Kamu seneng kan sayang …

Berdoa ya supaya Allah memberi kita jalan yang terbaik …

Amiin …

Oyaa … hari ini ibu nggak nelpon kamu sayang … soalnya nggak enak pake telpon kantor terus … besok aja yaa …

Udah dulu ya …

Daah sayang …

Istriku Menulis di Masa lalu (VII)

Senin, 18 April 2005

Pk. 20.46

Ade sayang …

Ibu kangen kamu …

Ibu pengen kamu ada di sini sekarang dan selamanya …

Ibu pengen bisa liat kamu setiap saat …

Nggak harus nunggu hari Sabtu atau hari libur untuk bisa liat dan ketemu kamu …

Ibu pengen … pada saatnya ibu harus kerja nanti …

Setiap ibu capek pulang kerja … ibu pengen bisa langsung liat kamu nunggu ibu di rumah ini …

Pasti rasa capek ibu langsung hilang begitu liat wajah mungil kamu … yang senyum menyambut kedatangan ibu …

Ade sayang …

Cepet datang yaa …

Cepet pulang yaa …

Ibu tunggu …

Rabu, 20 April 2005

Pk. 18.02

Hafidz sayang …

Hari ini udah hari Rabu … itu berarti … besok malam ibu sama papa bakal ke Rembang, ketemu sama Hafidz lagi …

Ibu seneeeng banget …

Ibu punya kabar bagus, sayang …

Tadi Pak Hertanto temen ibu, bilang hasil Psikotes ibu bisa diloloskan … jadi akan ada panggilan wawancara untuk ibu … dan wawancara itu yang bener-bener akan menentukan bisa tidaknya ibu bekerja di Tossa …

Doakan ibu sayang … karena kalau benar ibu bisa diterima bekerja di Tossa … itu berarti Insya Allah akan ada perbaikan kondisi keluarga kita …

Dan kita bisa tetap berkumpul bersama di rumah ini …

Ibu bisa tetap bekerja tanpa harus berpisah sama kamu, sayang …

Di Tossa ini lebih baik dibanding dengan Royal karena tempatnya lebih deket dari rumah dan jalurnya tidak padat seperti jalur ke Royal …

Doakan Ibu sayang …

Udah dulu yaa … tunggu ibu besok yaa …

Kamis, 21 April 2005

Pk. 11.50

Hafidz sayang …

Hari ini ibu capek banget rasanya … bukan capek fisik … tapi capek pikiran dan perasaan … papa juga …

Rasanya pengen cepat menyelesaikan semua masalah … tapi nggak semudah itu … karena semua ada waktunya sendiri … dan terutama …masih butuh kerja keras ibu dan papa …

Tapi kadang … ibu-papa kehilangan semangat untuk itu … yang lebih terasa hanya … lelah dan bosan …

Tapi tenang ya, sayang …

Karena sekarang ada kamu yang jadi semangat ibu dan papa untuk jangan berputus asa … dan terus berusaha untuk menyelesaikan semuanya …

Sambil berjalan pasti akan ada jalan yang diberikan oleh Allah pada kita … untuk kamu sayang …

Ibu selalu dan sangat berharap Tossa menjadi jalan keluar untuk kita saat ini … mudah-mudahan yaa … Amiin …

Hafidz sayang …

Tadi ibu beli baju dan celana untuk kamu … nanti ibu bawa ke Rembang yaa …

Kemarin waktu ketemu kamu sayang … hati ibu rasanya sakiit banget lihat kamu pake baju yang udah kekecilan … pasti nggak enak rasanya yaa …

Kamu cepat besar yaa … baru nggak ketemu seminggu aja … bajunya langsung udah pada nggak cukup semua …

Jadi tadi ibu beli … tapi belum bisa beli banyak sayang …

Besok-besok kita beli lagi yaa …

Hari ini ibu nggak masuk kerja … rasanya nggak mood … males banget …

Kayaknya mau langsung ke Rembang aja … biar cepet ketemu sama kamu …

Tapii … papa lagi di Purbalingga …

Nggak papa yaa … biar untuk papa ibu tulis pesan aja …

Soalnya ibu udah nggak sabar pengen ketemu sama buah hati ibu …

Tunggu ibu ya, sayang …

Senin, 25 April 2005

Pk. 18.22

Hafidz sayang …

Kemarin kita ketemu lama yaa … 3½  hari …

Tapi ibu sempat sedih dan sakit hati karena ternyata Hafidz sempat nggak kenal ibu … atau mungkin marah sama ibu …

Hafidz lebih senang sama Bu Dhe Win sama Mbah Yayi daripada sama ibu …

Ibu sampai mau nangis tapi malu sama yang lain …

Tapi Alhamdulillah besoknya Hafidz mulai kenal lagi sama ibu …

Dan karena itu ibu nggak mau lagi pisah sama Hafidz takut Hafidz lupa lagi sama ibu …

Sekarang ibu harus benar-benar menyelesaikan urusan dengan PIB dan terus berkumpul lagi sama Hafidz …

Hari ini ibu rasanya stres banget … pengen banget kumpul sama Hafidz lagi … dan ternyata papa juga begitu …

Ibu sampai kehilangan rasa sabar ibu … kalau ada yang tidak berkenan di hati ibu pengennya marah-marah terus …

Sayang … cepat pulang sayang …

Kita kumpul lagi … di rumah ini aja yaa …

Sayang …

Satu keputusan besar kali ini benar-benar telah ibu-papa ambil …

Ibu keluar dari PIB mulai lusa … jadi besok hari terakhir ibu kerja di tempat itu …

Ibu serahkan segalanya yang berkaitan dengan kehidupan kita sama Allah, sayang …

Ibu belum tahu apa dampak dari keputusan ini …

Apakah akan langsung ada jalan keluar untuk kita lewat Tossa atau Royal … ibu belum tahu …

Semoga Allah senantiasa menolong kita dan mengijinkan kita berkumpul seperti dulu lagi …

Ntah apa dan dimana jalan kita …

Semoga Allah segera mengangkat beban berat dari pundak kita sayang …

Karena ibu yakin Hafidz juga ingin kita segera berkumpul lagi … dan tidak terpisahkan seperti sekarang ini kan …

Amiin …

Selasa, 26 April 2005

Pk. 17.16

Hafidz sayang …

Hari ini umur kamu genap tiga bulan …

Selamat ulang bulan ya sayaang …

Maaf ibu nggak ada di dekat kamu sekarang ini … insya Allah besok ibu datang …

Dan mudah-mudahan ibu membawa kabar baik juga …

Karena besok ibu panggilan wawancara yang Tossa … siapa tahu aja … besok itu bisa langsung ada hasilnya …

Jadi ibu datang dengan kabar gembira buat kamu, sayang …

Doakan ibu yaa …

Karena ibu-papa benar-benar berharap Tossa memang jalan yang diberikan oleh Allah untuk kita …

Hafidz sayang …

Ibu tadi udah pamitan dengan PIB … tapi mbak Ayu minta ibu untuk cuti lagi satu bulan sambil nyari yang momong kamu di Semarang …

Ibu sempat bingung dan ngerasa nggak enak karena sebenarnya ibu berharap keluar dari PIB dapat tempat kerja baru yang lebih baik …

Ibu sempat ngerasa nggak enak kalo sampe PIB tahu ibu keluar karena dapat tempat kerja baru … karena yang jadi alasan ibu keluar dari PIB karena mau momong kamu sayang …

Tapi kelihatannya itu nggak usah jadi ganjalan ya sayang …

Karena kenyataannya PIB bukan tempat kerja yang cocok untuk orang yang udah berkeluarga dan yang masih dalam kondisi prihatin seperti kita sekarang …

Jadi kita memang butuh tempat kerja yang bisa dijadikan pegangan … iya kan sayang …

Apalagi … ibu benar-benar berharap bisa segera memenuhi kebutuhan kamu sayang …

Jadi … doakan ibu ya sayang … supaya ada jalan kita di Tossa ini …

Soal ke PIB nanti … tinggal gimana ngomong yang halus aja yaa, untuk nolak maksud baik mereka …

Udah dulu yaa sayang …

Tunggu ibu besok …

Istriku Menulis di Masa lalu (VIII)

 

Senin, 2 Mei 2005

Pk. 22.41

Hafidz sayang …

Ibu udah cerita kan waktu di Rembang  kemarin … bahwa ibu alhamdulillah benar-benar diterima kerja di Tossa …

Ibu mulai efektif  kerja besok Selasa, tanggal 3 Mei … oya … itu kan pas tanggalnya om Dimas ultah … sayang ibu belum bisa kasih apa-apa ke dia …

Hafidz bantu doa aja buat om Dimas biar cepet dapat kerja kayak ibu ya, sayang … Amiin …

Sayang …

Mudah-mudahan ini bener-bener jalan dari Allah untuk kita yaa …

Dan doakan juga supaya kita bisa segera menyelesaikan semuanya tanpa harus menjual motor GL nya papa … karena kelihatannya papa merasa sayang sekali sama motor itu …

Biarpun ibu udah kasih perhitungan ibu … tapi papa itu dengan berbagai alasan mengulur-ulur terus …

Mungkin memang sebenarnya papa nggak berniat menjual motor itu dan mencoba mencari jalan lain …

Walau sebenarnya ibu merasa jalan yang ditempuh papa itu akan semakin sangat menyulitkan kita untuk waktu-waktu dekat ini … tapi ya sudahlah … ibu akhirnya cuma bisa berdoa dan berharap papa benar-benar tahu jalan apa yang sedang dipilihnya … dan benar-benar sudah memperhitungkan akan membawa kita kemana …

Dan mudah-mudahan itu jalan yang tidak malah akan semakin menyulitkan kita ya, sayang … Amiin …

Udah dulu ya, sayang …

Ibu kangen sama kamu …

Mudah-mudahan kita cepat ketemu lagi …

Selasa, 3 Mei 2005

Pk. 18.50

Hafidz sayang …

Ibu tadi kerja hari pertama …

Lumayan … ibu bisa mengikuti kerjaan di sana …

Ibu belum nemukan kesulitan … cuman kerja ibu belum bisa cepat karena masih belajar …

Mudah-mudahan besok bisa lebih baik lagi yaa …

Oya … teman ibu masih kebanyakan masih muda …

Kelihatannya sih baik-baik mudah-mudahan ibu juga bisa menyesuaikan diri dengan orang-orang di sana …

Hafidz sayang …

Setiap hari ibu kangen sama kamu …

Ibu ingin kalo pulang kerja kayak gini ada kamu di rumah sayang …

Pasti rasa lelah ibu langsung hilang dengar suara dan senyum kamu …

Kapan yaa … Allah mempersatukan kita lagi …?

Udah dulu yaa, sayang …

Daah …

Kamis, 5 Mei 2005

Pk. 01.20

Hafidz sayang …

Ternyata besok tanggal merah … tapi ibu nggak tau apa ibu bisa ke tempat kamu atau nggak …

Kalau iya, berarti besok ibu berangkat sendirian … dan balik lagi ke Smg Senin dini hari seperti biasa …

Ibu sedih banget rasanya karena untuk bisa ketemu kamu harus bolak-balik Smg – Rbg … dan pada waktu dan kondisi tertentu ibu harus berperang melawan perasaan ibu … antara keinginan yang besar untuk ketemu dengan kamu dan rasa capek, juga dengan terbatasnya waktu dan tenaga ibu …

Ibu pengen ketemu kamu sayang … walau sebenarnya banyak yang harus ibu kerjakan besok di rumah … karena ibu harus beres-beres rumah juga …

Ibu belum bisa mutuskan ya sayang … nanti ibu tanya papa dulu ya …

Oya … kata Budhe Yayuk, foto kamu dulu udah jadi … lucu …

Ibu pengen cepet-cepet liat …

Mudah-mudahan cepet dikirim ke ibu …

Udah dulu yaa, sayang …

 

 

Kamis, 5 Mei 2005

Pk. 16.24

Hafidz sayang …

Maafkan ibu yaa … karena ibu tidak jadi ke Rembang, ke mas Hafidz …

Papa pulang dari Purbalingganya tengah malam … dan siang ini ngelesi banyak …

Papa udah sering absen ngelesi … kalo hari ini absen lagi … nanti kita nggak dapat uang …

Sedang ibu … waktunya terlalu mepet kalo ibu berangkat ke Rembang sendiri naik bis … dan malamnya harus pulang lagi ke Semarang …

Besok Sabtu aja yaa sayang …

Ibu datang sama papa naik motor …

Kamu tau sayang …

Ibu kecewa banget karena nggak bisa ketemu kamu hari ini …

Tapi ibu malam ini ada acara yasinan RW di RT kita … jadi tadi ibu abis bantu-bantu nata makanan di rumah Bu Parwi …

Udah dulu yaa, sayang …

Daah …

Jumat, 6 Mei 2005

Pk. 20.49

Hafidz sayang …

Ibu punya kabar baik lagi untuk kamu …

Tadi di kantor ibu dipanggil Kepala Personalia, tanda tangan penerimaan karyawan baru …

Ternyata … gaji ibu Rp 908.000,- sebulan ….

Kayaknya sih, gaji training juga terimanya segitu … mudah-mudahan ya …

Ibu nggak tahu … kalau masa training lemburnya dihitung apa nggak … tapi yang pasti … gaji di atas itu belum termasuk lemburan … dan kalau bisa diterima bener di sana … akan ada THR dan bonus … yang di tempat kerja lama ibu nggak ibu dapatin …

Mudah-mudahan ya sayang …

Ini bener-bener pertolongan dari Allah untuk kita …

Udah dulu ya sayang …

Tunggu ibu sama papa besok yaa …

Senin, 9 Mei 2005

Pk. 22.37

Hafidz sayang …

Kata temen-temen kantor ibu … memang gaji training sama dengan gaji sesudah training …jadi insya Allah ibu akan terima Rp 908.000,-  tiap bulannya …

Alhamdulillah yaa …

Cuman yang masih ibu belum ngerti … temen-temen kelihatannya nggak puas dengan kebijakan perusahaan … ntah kebijakan yang bagaimana … yang jelas kata mbak Nana tingkat keluar masuk karyawan di sana bisa dibilang tinggi …

Tapi biarkan aja yaa … yang jelas … untuk saat ini yang akan ibu terima dari Tossa akan sangat membantu kondisi keluarga kita … iya kaan …

Udah dulu ya, sayaang …

Daah …

Minggu, 8 Mei 2005

Pk. 20.39

Hafidz sayang …

Kali ini kita ketemunya sebentar banget yaa …

Ibu nyampe Rembang Sabtu malam … Minggu jam 11 siangnya ibu sama papa harus udah pulang lagi ke Semarang …

Soalnya ibu ada perlu di arisan PKK, kalo papa seperti biasa harus ngelesi …

Nggak apa ya sayang …

Kita prihatin dulu … ketemunya sebentar-sebentar …

Insya Allah kita cepat ngumpul bareng lagi di rumah ini …

Selamat ya sayang …

Kamu udah mulai belajar tengkurap …

Kata mbah Yayi … kamu udah dua kali tengkurap minggu ini … tapi kemarin kok kamu nggak mau tengkurap lagi sih … kan ibu pengen banget liat kamu tengkurap … papa juga …

            Mungkin sabtu ini yaa …

Oya … sekarang ibu nggak bisa sering-sering nelpon kamu sayang … soalnya di tempat kerja baru ibu nggak bisa bebas pakai telpon … jadi yaa … ditahan dulu kangennya yaa …

Udah dulu ya, sayang … Daah …

Minggu, 15 Mei 2005

Pk. 19.17

Hafidz sayang …

Lama ya ibu nggak nulis surat buat kamu … maaf yaa …

Tapi kemarin sama tadi kita udah ketemu lagi kan …

Insya Allah waktu kita untuk kumpul bareng lagi semakin dekat …

Karena kamu mau papa ajak untuk ketemu sama orang-orang yang berkepentingan dengan mutasi papa ke Semarang …

Mudah-mudahan aja, dengan melihat kamu … mereka jadi tergerak untuk menolong keluarga kita untuk bisa cepat benar-benar berkumpul lagi … dengan ijin Allah tentunya … ya sayang …

Sayang …

Kamu sekarang udah tambah pinternya …

Kata Mbak Vivi … minggu ini kamu tengkurap lagi … tapi yang lihat Mbak Dani … kalo mbak Vivi cuman lihat kamu miring-miring aja …

Ibu sama papa juga belum pernah kamu tunjukin tengkurapnya … kemarin ini miring kamu aja yang banyak …

Lain kali … tengkurap di depan ibu sama papa yaa …

Sayang …

Kamu mulai ngerti dan kenal sama ibu-papa yaa …

Kamu tadi sudah keliatan sedihnya waktu ibu-papa mau pulang ke Semarang …

Sabar dulu yaa sayang …

Sebentar lagi ibu-papa jemput kamu ke rumah ini …

Kita kumpul lagi ya sayang …

Udah dulu yaa …

Daah …

Minggu, 22 Mei 2005

Pk. 19.45

Hafidz sayang ….

Tadi ibu hampir liat kamu tengkurap yaa …

Tapi Mbah yayi nakal ya … kamu malah langsung digendong … jadi ibu-papa nggak jadi liat kamu beraksi …

Padahal kamu udah susah payah berusaha nunjukkin ke ibu-papa kaan …

Padahal kamu tau ibu-papa udah lama pengen liat kamu tengkurap …

Dan padahal kamu juga pengen nunjukkin ke ibu-papa to …

Tapi Mbah yayi malah gitu … jadinya ibu-papa harus nunggu seminggu lagi untuk ketemu kamu lagi …

Ibu pengen nangis rasanya … karena nggak bisa liat yang seharusnya bisa ibu liat …

Mudah-mudahan Allah segera menolong ibu yaa … Amiin …

Istriku Menulis di Masa lalu (IX)

Selasa, 24 Mei 2005

Pk. 00.41

Kadang saya merasa sangat marah pada mas Tomi … karena merasa hak saya sebagai seorang ibu telah dirampas …

Karena harus membantu membenahi keadaan rumah tangga … saya harus kehilangan saat-saat penting bersama buah hati saya …

Saya sudah kehilangan banyak hal yang seharusnya sebagai seorang ibu … sayalah yang pertama kali mengetahui segala perkembangan bayi kecil saya …

Ketika pertama kali dia mulai belajar miring …

Ketika pertama kali dia mulai belajar tengkurap …

Ketika pertama kali dia mulai belajar mengangkat kepalanya …

Ketika pertama kali dia mulai banyak ngoceh dan tertawa …

Saat ini … saya sudah kehilangan semua itu …

Sesuatu yang tidak mungkin bisa diulang … karena waktu tidak pernah berjalan mundur …

Saya merasa tersiksa …

Tapi sepertinya … nggak ada yang bisa mengerti semua itu …

Nggak ada yang bisa mengerti betapa saya merasa sangat sakit dengan keadaan ini …

Tidak juga suami saya … mas Tomi …

Sayang …

Ibu pengen gendong kamu lagi …

Ibu pengen setiap ibu membuka mata ibu … kamu yang ibu lihat …

Ibu pengen denger suara kamu …

Ibu pengen lihat senyum kamu …

Ibu pengen kita ngobrol lagi …

Seperti dulu waktu kamu masih di rumah ini …

Ibu takut …

Kamu lebih sayang mbah Yayi …

Kamu lebih kenal Budhe Win …

Kamu lebih kangen ke mereka daripada ke ibu …

Ibu takut …

Kamu lebih mencari mereka daripada ibu …

Dan kalau itu sampai terjadi …

Papa kamu jadi satu-satunya orang yang ibu salahkan atas semua itu …

Karena papa yang memaksa ibu untuk kehilangan kamu di saat usia kamu masih sangat kecil …

Karena papa yang membuat ibu kehabisan ASI untuk ibu berikan ke kamu …

Karena papa yang membuat kamu jadi nggak mau lagi ASI ibu …

Sayang …

Kadang memang ibu menganggap papalah yang harus bertanggung jawab atas semua ini …

Karena sebagai kepala keluarga … seharusnya dia bisa mempersatukan anggota keluarganya … dan bukan malah memisahkan ibu dengan bayinya yang masih berumur 2 1/2 bulan …

Tapi kalau ingat bahwa ini juga bukan keinginan papa …

Dan bahwa papa selama ini sudah bekerja mati-matian supaya kondisi kita membaik dan tercukupi …

Ibu jadi nggak tau harus berpikir apa lagi …

Yang ibu tau cuman …

Ibu pengen bisa deket dengan kamu lagi …

Ibu pengen bisa nggendong kamu tanpa ada yang melarang …

Ibu pengen menghabiskan waktu ibu sama kamu …

Ibu pengen kamu cepat ada di sini lagi …

Selasa, 24 Mei 2005

Pk. 20.49

Sayang … rasanya ibu berdosa sekali karena menyalahkan papa atas ujian berat yang sedang kita terima saat ini …

Sebenarnya ibu tahu ini semua bukan keinginan papa … untuk hidup terpisah dengan kamu buah hati kami …

Tapi tiap kali ibu ingat dan kangen kamu … rasanya ibu jadi tidak bisa berpikir secara benar …

Ibu tahu … kondisi sekarang ini … adalah benar-benar yang terbaik untuk kamu …

Sekarang ini … apa pun yang ibu-papa lakukan … setiap keputusan yang ibu-papa ambil … pertimbangannya hanya untuk kamu sayang …

Termasuk keputusan untuk berpisah sementara dari kamu …

Sesaat ibu sempat melupakan … bahwa diterimanya ibu di
Tossa adalah benar-benar pertolongan dari Allah untuk kita saat ini …

Tapi karena emosi … ibu hampir jadi orang yang tidak bersyukur atas pertolongan Allah itu …

Ibu hampir saja memutuskan untuk melepaskan sesuatu yang sebenarnya selalu ibu minta pada Allah untuk memperbaiki kondisi kita …

Karena ibu hampir saja merelakan untuk melepaskan Tossa mulai bulan September nanti … karena pada saat itu ibu ingin bisa merawat kamu lagi di rumah ini …

Tapi mungkin itu bukan keputusan yang benar … karena gaji yang rutin itu akan sangat membantu kita …

Entahlah … rasanya ibu terlalu lelah untuk berpikir lagi saat ini …

Doakan ibu sayang …

Ibu merasa tersiksa sekali saat ini karena harus jauh dari kamu …

Semoga Allah segera memberi kita jalan keluar … seperti Dia menolong kita dengan menempatkan ibu di Tossa …

Doakan ibu-papa ya sayang …

Karena papa juga mulai terlihat banyak pikiran lagi saat ini …

Oya, waktu ibu tadi lagi baca-baca surat ibu untuk kamu di komputer ini …

Tanpa sengaja file suratnya malah ketutup … dan yang muncul foto kamu di desktop ini sayang …

Tapi itu foto kamu yang lagi nangis …

Nggak pake nunggu lama … ibu langsung nelpon pa Dhe Pris karena pengen tahu kabar kamu …

Ternyata bener … kamu lagi nangis … keras sekali …

Kenapa sayang … kata mbah Yayi kamu baru bangun ya jam setengah sembilan ini sesudah tidur dari jam setengah lima sore tadi …

Tapi kenapa nangis sayang … ibu sampai langsung nutup telponnya … supaya mbah bisa langsung nenangin kamu …

Jangan rewel yaa … sabar sayang …

Allah pasti segera mempersatukan kita lagi … bertiga di rumah ini …

Karena Allah nggak pernah meninggalkan kita … seperti saat Dia menolong kita dengan Tossa itu …

Mudah-mudahan kamu nangis tadi bukan karena kenapa-kenapa … tapi cuman karena Allah pengen menunjukkan ke ibu … bahwa kamu tidak melupakan ibu … bahwa kamu masih tetap bisa merasakan apa yang ada di hati ibu seperti biasanya …

Kita berdoa terus ya sayang …

Udah dulu yaa …

Ibu mau ngetik punya papa dulu …

Daah sayang …

Rabu, 25 Mei 2005

Pk. 22.13

Sayang …

Ada kabar bagus …

Papa bilang libur kenaikan nanti kamu mau dijemput pulang ke rumah …

Anak-anak kan pada libur … jadi yang minta les pasti sedikit sekali … jadi papa mau ngajak kamu ke rumah … nanti kalau pas ibu kerja … papa yang jaga dan main sama kamu …

 kalau yang mandiin nanti mbak Ratna … ibu udah bilang ke mbak Ratna … dan dia mau …

Nanti kalau ada yang mau minta les … mau disuruh malam aja … kan kalau siang papa harus sama kamu terus sayang … sampai ibu pulang dari kantor …

Ibu seneng banget … kamu juga kan sayang …

Mudah-mudahan waktu itu cepet datang yaa …

Kamu kumpul lagi sama ibu-papa di runah ini …

Nanti tengkurap ya sayang …

Udah dulu yaa …

Daah …

Kamis, 26 Mei 2005

Pk. 21.49

Sayang …

Selamat ulang bulan yaa …

Hari ini kamu genap 4 bulan  …

Kamu dah tambah pinter … udah berkali – kali mengkurep kan …

Suaramu juga udah keras kalo teriak …

Terus kalo diajak ngomong udah bisa merespon …

Udah bisa megang botol sendiri kalo pas ngedot …

Anak ibu memang pinter banget …

Nanti lebih pintar dari mas Opang yaa …

Udah dulu ya sayang …

Ibu mau ngerjakan kerjaan kantor dulu yang ibu bawa pulang hari ini …

Daah …

Istriku Menulis di Masa lalu (X)

 

Senin, 19 September 2005

Pk. 18.00

Bayiku akan pulang …

Tidak sampai dua minggu dari sekarang …

Bayiku akan kembali ke pangkuanku … Insya Allah …

Tanggal 1 Oktober nanti … aku dan suamiku akan menjemput bayiku pulang …

Kembali ke rumah ini lagi …

Rasanya tidak sabar menunggu saat itu …

Rasanya ingin waktu cepat berlalu dan segera melewatkan waktuku hanya bersama bayi dan suamiku di sini …

Di rumah kami … seperti dulu …

Pasti akan lain rasanya …

Karena nanti … sudah tidak akan ada lagi kekhawatiran suamiku harus berlama-lama di Purbalingga … karena surat mutasinya sudah selesai … walaupun masih harus menunggu nota tugas untuk mulai mengajar di Semarang …

Waktu dua minggu rasanya terlalu lama untuk menunggu ada suara tawa dan ocehan bayi kecilku yang sudah mulai tumbuh besar itu di rumahku ini …

Tapi sebenarnya tidak terlalu lama kalau mengingat masih banyaknya hal-hal yang harus kami persiapkan untuk menyambut kepulangan bayi kecilku itu …

Membereskan rumah sampai sebersih-bersihnya …

Membuat kelengkapan nasi kuning yang bisa dikerjakan di sini untuk bancakannya bayiku di Rembang nanti …

Mempersiapkan travel untuk mbah Yayi dan mbah Kakung yang akan mengantar bayiku pulang ke rumah ini …

Dan mempersiapkan segala sesuatu untuk mencukupi kebutuhan bayiku setelah dia berkumpul kembali bersama kami …

Semua itu pasti akan menyita seluruh waktu dan pikiranku dan suamiku …

Ya Allah … Engkau Maha Tahu … bahwa sebenarnya masih begitu banyak yang kami khawatirkan untuk membawa kembali bayi kami pulang ke rumah ini …

Tapi rasanya kami sudah tidak kuat untuk menahan lebih lama lagi kalau harus jauh dari buah hati kami …

Seperti ketika kami dihadapkan pada situasi dimana kami harus menitipkan bayi kecil kami di Rembang lima bulan yang lalu …

Sekarang ini pun kami hanya bisa menyerahkan segalanya hanya pada-Nya …

Kami memutuskan untuk memilih jalan dan mengambil resiko untuk membawa kembali buah hati kami ke pangkuan kami … dengan hanya bermodalkan kepasrahan kami pada Yang Maha Memberi Cobaan … yakin dan pasrah bahwa Dia akan selalu menolong kami seperti selama ini … sampai kami bisa melewati cobaan terberat bagi kami ketika kami harus berpisah dari belahan jiwa kami …

Konsekuensi dari keputusan kami ini … aku harus berhenti bekerja … dan mulai mengurus dan mendidik Hafidz, bayi kecil kami … dan mempersiapkan kehadiran adiknya nanti … yang Insya Allah akan lahir di bulan Februari 2006 …

Itu satu hal yang sangat menyenangkan hatiku … satu cita-cita yang sempat tersisihkan …

Karena ternyata … di awal perjalanan pernikahanku … aku harus bekerja dulu untuk membantu menormalkan kondisi keuangan kami …

Bahkan bayi mungil kami pun … terpaksa harus mengalami masa prihatin karena harus dijauhkan dulu dari kami orang tuanya … orang yang seharusnya menjadi orang terdekat bagi dia …

Dan alhamdulillah … kami dianugerahi anak yang sangat sholeh oleh Allah SWT …

Tapi biarpun begitu …

Kami tidak ingin berlama-lama jauh dari buah hati kami …

Kami ingin selalu mendampinginya di masa-masa pertumbuhannya …

Dan kami ingin dia merasakan bahwa kami sangat menyayanginya … melebihi apa pun yang ada di dunia ini …

Kami ingin mendekatkannya dengan adiknya yang akan segera menemaninya bermain di rumah ini …

Kami ingin berkumpul bersama di rumah ini …

Kabulkan doa kami, ya Allah … amiin …

Mungkin … dengan aku berhenti bekerja … untuk beberapa waktu ke depan kami belum bisa hidup berlebih … tapi Insya Allah … kami tidak akan kekurangan …

Dan kami yakin … Allah akan mengganti rejeki yang hilang dari pekerjaanku sekarang … dengan rejeki yang lebih barokah … karena kami bisa tetap berikhtiar mencari rejeki dengan tanpa menjauhkan dan mengurus sendiri amanah yang Allah berikan kepada kami … buah hati kami … Amiin …

Walaupun masih banyak keinginan yang tertunda karena aku harus berhenti bekerja sekarang ini … tapi aku yakin … Allah akan menggatinya dengan kebahagiaan lain …

Kebahagiaan melihat wajah polos dan senyum bayi kami …

Kebahagiaan mendengar tawa dan ocehan bayi kami …

Kebahagiaan melihat pertumbuhan dan perkembangan bayi kami …

Kebahagiaan karena bisa bertemu dia setiap saat …

            tanpa harus menunggu hari Sabtu …

            tanpa memikirkan badan yang lelah …

            tanpa memikirkan ongkos untuk pergi ke Rembang …

Kebahagiaan-kebahagiaan itu … jauh lebih berarti rasanya dibandingkan dengan memiliki perabotan rumah yang lengkap tapi harus berjauhan dengan buah hati tersayang …

Tidak akan ada lagi rasa sakit di hati ini … melihat bayi kecilku terus menatap kepergianku dan papanya … yang meninggalkannya …

Tidak akan ada lagi rasa sakit di hati ini … mendengar rengekannya menangisi kepergianku dan papanya … yang harus segera kembali ke Semarang …

Ya Allah …

Tidak akan ada penyesalan bagi kami membawa kembali pulang buah hati kami …

Engkau tidak akan memberi cobaan pada kami yang melebihi batas kesanggupan kami…

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: