Pristiadi Utomo

Istriku Menulis di Masa Lalu (I)

In film, Guru, Media Ajar, Motivasi, Pendidikan, Sastra Siswa, T I K on 17 March 2009 at 1:37 pm

aku-dibopong-papa-di-rembang-umurku-5-bln-1-minggu

ADIK KECIL

Adik kecil cepatlah datang

Adik kecil cepatlah datang

Adik kecil cepatlah datang

Adik kecil cepatlah datang

Adik kecil cepatlah datang

Adik kecil cepatlah datang

Adik kecil cepatlah datang

Adik kecil cepatlah datang

Semarang, 2 Desember 2003

Berkali-kali saya berusaha untuk bisa memahami siapa … & bagaimana … suami saya, m Tomy.

Berkali-kali saya mencoba mencari alasan dari setiap sikap dia, yang seringkali tidak sejalan dengan saya … yang sulit untuk bisa saya terima.

Berkali-kali saya merasa dia tidak perduli pada saya …

Tapi berkali-kali juga saya merasa dia menyayangi saya.

Dia selalu membuat saya merasa bersalah tapi juga membuat saya merasa dikorbankan …

Senin, 22 Maret ‘04

Pk. 19.34

Nggak ada yang lebih saya syukuri … selain bahwa saya sangat mensyukuri karunia Allah yang menganugerahi saya seorang suami … sebaik & sesabar mas.

Saya bersyukur untuk banyak hal …

Tapi yang paling saya syukuri … bahwa suami saya … orang paling penyabar yang pernah saya kenal.

& itumembuat saya menjadi orang yang sangat beruntung di muka bumi ini.

& itu mendorong saya untuk bisa menjadi istri yang patuh & taat sama mas.

Tapi itu ternyata sulit sekali … karena sampai saat ini … saya masih saja selalu membantah kata-kata mas … & bahkan sering menyakiti hati mas.

& itu membuat saya merasa amat sangat menyesal …

Apalagi tiap kali saya menyadari kesabaran mas terhadap sikap & perilaku saya yang tidak baik.

Sering saya berharap bisa melakukan banyak hal untuk mas …

Saya ingin bisa membahagiakan mas …

Saya ingin selalu mendukung setiap keinginan mas …

Saya tidak ingin menyakiti hati mas …

Ya Allah …

Kabulkanlah doa kami … Amin.

Mas itu … bukan orang yang mudah menunjukkan perasaannya.

Mas itu … bukan orang yang mudah mengungkapkan isi hatinya.

Apa yang ada di dalam … belum tentu sama dengan yang tampak

dari luar …

& apa yang terlihat dari luar … belum tentu cerminkan isi hati mas.

Kelihatannya saya harus mulai membiasakan diri …

Untuk melihat & mempercayai mas dengan cara yang berbeda dengan melihat diri sendiri.

Karena mas memang diri mas sendiri … bukan saya … jadi tidak akan mungkin sama dengan saya.

Hanya satu yang harus saya lakukan …

Menyerahkan semua pada Allah semata …

& memohon pertolongan-Nya.

Buat …

Anakku Sayang …

Semarang, 18 Agustus 2004

Pk. 19.08

Ade …

Alhamdulillah … akhirnya Allah SWT mengabulkan doa ibu …

Menghadirkan ade di tengah-tengah ibu+papa.

Usia ade sekarang insya Allah udah lebih dari 3 1/2 bulan. Dalam kandungan ibu.

Tadi … ibu udah beli sebagian keperluan untuk acara yasinan bulan depan.

Karena insya Allah malam tgl. 3 September’04 di rumah mo ada acara yasinan, menyambut 4 bulannya ade dalam kandungan ibu.

Karena di usia itu … 120 hari …

Allah mulai meniupkan ruh ade …

& ade akan mulai bergerak-gerak di perut ibu.

Gimana rasanya ya …?

Pasti lucu …

Ade …

Tadi ibu buka-buka brosur makro.

Disitu ada kasur lipat kecil lengkap dengan bantal + gulingnya …

Kecil-kecil … cocok buat ade.

Ibu pengen banget cepet-cepet beli buat ade …

Tapi keliatannya, ibu harus bersabar nunggu sampai usia ade udah 7 bulan di perut ibu sini …

Baru Ibu mulai beli macam-macam buat ade.

Mudah-mudahan, pas itu apa-apanya lebih bagus dr yang sekarang ya …

Ade …

Ibu mulai hamil ade sesudah 1 1/2 tahun usia pernikahan ibu+papa.

Memang rasanya lama sekali nunggu kehadiran ade … tapi …

Sepertinya itu waktu yang paling tepat untuk ibu+papa.

Karena sesudah ade lahir nanti …

yang insya Allah bulan Februari ’05 …

Di tahun yang sama, bulan Juli-nya … insya Allah papa mulai pindah ngajar di Semarang …

Di tengah-tengah kita …

Di tengah-tengah ibu sama ade.

Kita tunggu sama-sama ya …

Kemaren-kemaren … ibu nunggu papa sendirian …

Lalu ade nemani … tapi masih dalam perut ibu …

Mudah-mudahan hari cepat berlalu …

Terus ade lahir …

Kita nunggu papa bareng-bareng …

Lalu papa pindah ke Semarang …

& kita kumpul sama-sama sekeluarga …

Pasti seneng ya …

Papa juga pasti seneng banget.

Karena pada saatnya pindah ke Semarang nanti … udah ada ade yang nunggu papa pulang ke rumah …

Ngajak main ade …

Semoga Allah mengabulkan doa ini.

Amin.

Ade …

Banyak yang menantikan kehadiran ade …

Eyang di Rembang …

Eyang di Purbayasa …

Om Dimas yang berkali-kali nanyain ade terus …

& dan yang pasti … ibu + papa di sini selalu mengharap

ade cepat hadir di rumah ini …

Di rumah yang dibangun oleh keringat papa …

Kalo udah ada ade … rumah ini akan jadi ramai …

Ibu nggak akan sendirian lagi nunggu papa pulang

Ke rumah.

Ya Allah …

Lindungilah kehamilanku ini …

Jagalah bayiku …

Jagalah kandunganku …

Semoga selamat, lancar & selalu dalam lindungan & pertolongan-Mu

Sampai dengan waktu kelahiran

Nanti …

Semoga bayiku lahir dengan selamat, sehat lahir & batin, sempurna

jasmani & rohaninya …

& semoga Kau cukupkan rizki yang halal & thoyibah bagi perjalanan

Hidupnya.

Amin ya Robbal Alamin …

Kamis, 19 Agt ‘’04

Pk. 16.56

Ade …

Hari ini ibu sedih sekali …

Ibu udah ingin sekali keluar dari tempat kerja ibu …

Tapi kondisi belum memungkinkan untuk itu.

Rasanya ibu udah nggak bisa menyesuaikan diri lagi dengan orang-

Orang yang ada di sana sekarang …

Tapi ade harus baik-baik aja di perut ibu ya …

Jangan sampai terpengaruh suasana hati ibu yang lagi

Kacau ini …

Ade harus sehat … kuat …

Mudah-mudahan ibu cepet baikan lagi …

Supaya ade juga ikut tenang di dalam sini …

Hari ini udah dulu ya …

Daah ade …

Ya Allah …

Kuatkanlah lahir & batinku …

Berikanlah pertolongan-Mu …

Amin.

Senin, 23 Agt. ’04

Pk. 21.15

Ade …

Ade harus sayang sama papa ya …

Jangan nakal …

Karena papa sayang sekali sama ade.

Sekarang aja papa masih belum pulang …

Masih kerja … ngelesi …

Ade tahu … papa benar-benar kerja keras untuk kita …

Kadang kalo ingat itu, ibu suka sedih.

Berharap bisa berbuat lebih untuk bantu ringankan

beban papanya ade …

Mudah-mudahan Allah selalu menolong kita ya.

Amin.

Ade …

Ade itu beruntung sekali …

Karena punya & diberi papa yang sangat penyayang& penyabar

Oleh Allah SWT.

Seperti ibu yang beruntung karena dikaruniai suami sebaik dia.

Kita harus bersyukur ya sayang …

& kita harus selalu sayang juga sama

Papa.

Mudah-mudahan segera tiba waktunya …

Kita hidup sebagaimana layaknya sebuah keluarga …

Hidup bersama dalam satu rumah.

Amin ya Rabbal Alamin.

Jum’at, 27 Agt. 04

Pk. 18.00

Ade …

Pagi tadi ibu rasanya marah sama papa …

Dari berangkat kerja sampai pulang kerja sore tadi.

Rasanya nggak enak sekali diem-dieman kayak gini.

Sebenarnya pengen banget cepat baikan.

Mungkin nanti … abis papa pulang ngelesi.

Karena sekarang, papa lagi ngelesi di rumah Lina.

Mudah-mudahan …

Nggak lagi-lagi ibu marah ke papa.

Kan sayang … waktu yang cuman sedikity untuk ketemu,

Kalo dipakai untuk diem-dieman.

Ade juga nggak suka kan …

Kalo ibu+papa marahan … ?

Ya Allah …

Rukunkanlah keluarga kami …

Buatlah kami saling menyayangi & menghargai satu sama lain …

Amin Ya Rabbal Alamin.

Ju’mat, 3 September ’04

Ade …

Hari ini papa ulang tahun.

Ke-38 tahun.

Kita kasih selamat yok …

“Selamat ulang tahun, ya Pa …

Semoga panjang umur, diberi kesehatan, & selalu mendapat

perlindungan & pertolongan dari Allah SWT.

Semoga selalu mendapat rahmat, hidayah, inayah & rizki yang cukup

dari Allah SWT. ‘‘’

Amin Ya Rabbal Alamin.

Ade …

Malam jumat kemaren ini, di rumah jadi yasinan, acara

4 bulanannya Ade …

Alhamdulillah, acaranya cukup lancar.

Mudah-mudahan Ade baik-baik aja …

Sehat …

& selalu mendapat perlindungan dari Allah SWT

sampai Ade lahir nanti.

& semoga dalam perjalanan hidup Ade nanti … Allah selalu mengiringi

setiap langkah Ade dengan limpahan rahmat & hidayah-Nya, kasih

Sayang-Nya.

& mencukupkan rizki untuk Ade.

Amin Ya Rabbal Alamin.

Jumat, 29 Okt ’04

Pk. 00.34

Ade … ibu abis ngantar papa ke milo.

Ade ikut bangun kan tadi …

Ade … kita doakan papa ya …

Mudah-mudahan nggak ada masalah apa-apa di sekolah besok.

Soalnya kan … hampir 4 minggu ini papa sering bolos ke Pbg.

Papa nemenin Ade di sini …

Kerja keras cari nafkah untuk kita.

Ibu suka sedih kalo liat papa harus benar-benar kerja keras

Untuk kita …

Mudah-mudahan … ibu segera dapat kerjaan yang lebih baik dari sekarang …

Supaya bisa bantu meringankan beban papa ya sayang …

Doakan Ya …

Oya …

Ibu belum jadi keluar dari PIB.

Nggak dibolehin atasan ibu.

Tapi memang itu yang lebih baik untuk saat ini …

Karena kalo ibu benar-benar keluar kerja sekarang …

Pasti papa akan tambah berat bebannya.

Mudah-mudahan semua segera membaik ya …

Amin.

Minggu, 7 Nov ’04

Alhamdulillah, Ade …

Akhirnya papa udah boleh pindah ke Semarang …

Nggak usah nunggu bulan Juli tahun depan,

Asal udah dapat tempat di Semarang …

Papa udah bisa langsung pindah dari Purbalingga.

Ini rejeki Ade ya …

Menjelang kedatangan ade ke dunia ini … ke rumah ini …

Rasanya semua mulai membaik.

Mudah-mudahan saat kelahiran ade nanti …

papa udah bisa nungguin kita …

ngantar ibu ke klinik …

ikut nungguin ade di klinik …

& secepatnya nyambut kelahiran ade dengan adzan & iqomat

untuk ade …

Kita berdoa ya, sayang …

& Kita mohon juga pada Allah SWT.

Semoga proses kepindahan papa ke Semarang … ke tengah-tengah

kita … dimudahkan & dilancarkan jalannya.

Amin Ya Rabbal Alamin.

Surat Buat Adik Kecil

Semarang, 22 November 2004

Ade …

Apa iya ibu masih belum juga bisa mengenal apalagi memahami papa-nya Ade …

Padahal …

Kadang-kadang ibu tahu kalo papa-nya Ade itu bukan orang yang biasa menunjukkan perasaannya ke orang lain …

Kadang-kadang ibu tahu apa yang ditunjukkan oleh sikap papa-nya Ade itu bukanlah yang sedang dirasakannya …

Kadang-kadang ibu tahu kalo papa-nya Ade itu selalu menelan sendiri segala kesusahannya …

Dan kadang-kadang ibu tahu kalo papa-nya Ade itu sering kelihatan seperti orang yang tidak punya perasaan …

Tapi kenapa … ibu masih juga sering merasa sakit hati dan merasa tidak diperhatikan dan tidak dipedulikan sama papa-nya Ade …?

Kenapa ibu masih sering merasa bahwa papa-nya Ade itu lebih mengutamakan orang lain daripada ibu dan Ade …

Dan rasa sakit hati itu … membuat ibu jadi suka bersikap yang tidak seharusnya dan terlalu berlebihan …

Biarpun ibu tau itu salah dan sudah menyakitkan hati papa-nya Ade … tapi ibu masih saja belum bisa mengendalikan perasaan ibu … dan malah tetap mengikuti amarah ibu ke papa-nya Ade …

Ade … keliatannya memang terlalu berlebihan ya …

Karena ibu mengharap papa-nya Ade memberikan perhatian dan perasaannya hanya kepada ibu dan sekarang ada Ade, biarpun Ade masih ada di perut ibu …

Ade …

Dulu …

Ibu suka marah-marah kalo papa-nya Ade ngasih perhatian ke orang lain … dan lalu merasa nggak diperhatikan sama papa-nya Ade …

Dan sekarang …

Ibu tambah suka marah-marah ke papa-nya Ade kalo papa suka ngasih perhatian dan main-main sama Nouval kecil …

Kalo udah gitu …ibu merasa papa-nya Ade nggak memperhatikan Ade …

Dan itu bikin ibu sedih dan sangat sakit hati … lalu ibu jadinya marah-marah ke papa-nya Ade …lalu ibu nangis sendiri … rasanya sakiiit banget …

Kasihan papa ya, Ade …

Ibu tahu …

Yang ada di pikiran papa-nya Ade itu selalu hal-hal yang besar dan utama …

Seperti menjelang kelahiran Ade ini, gimana supaya dapat rejeki yang cukup, supaya kebutuhan Ade dapat selalu terpenuhi nantinya …

Belum lagi memikirkan masih segitu banyaknya lubang yang harus ditutup … kuliah yang masih belum selesai … dan ditambah lagi ibu yang mau keluar dari tempat kerja sebelum ibu dapat tempat kerja yang baru … yang artinya akan ada sumber penghasilan yang hilang dengan jumlah kebutuhan yang akan semakin banyak …

Ade …

Itu yang jadi beban pikiran papa-nya Ade selama ini …

Jadi papa-nya Ade udah nggak punya tempat untuk memikirkan hal-hal kecil yang buat papa bukan suatu masalah … seperti yang selama ini selalu ibu anggap masalah besar buat ibu …

Ibu tahu itu, Ade …

Tapi entah kenapa ibu selalu aja merasa sakit hati dan ingin marah tiap kali papa-nya Ade dekat dengan Nouval kecil dan papa tidak melibatkan Ade dalam kedekatan mereka …

Iya, Ade belum lahir … belum bisa diajak main sama Nouval kecil …

Tapi, kan …

Ade udah ada …

Ade udah gerak-gerak di perut ibu …

Ibu aja nggak pernah lupa kalo udah ada Ade yang suka bikin perut ibu geli tiap kali gerak-gerak …

Ibu aja seneng ngajak ngomong Ade biarpun Ade nggak jawab omongan-omongan ibu …

Ibu cuman pengen papa-nya Ade juga gitu … nggak cuman main-main dan dekat dengan Nouval kecil aja …

Gara-gara itu … ibu jadi suka ngerasa benci ke Nouval kecil kalo lagi main sama papa-nya Ade … dan anak kecil itu bisa ngerasain kebencian ibu sampai dia yang dulunya juga dekat dengan ibu … jadi ngerasa takut banget ke ibu …

Sebenarnya ibu nggak suka seperti ini dan tahu kalo ibu ini jahat sekali ke Nouval kecil …

Mungkin karena itu, kalo Nouval kecil itu nggak lagi sama papa-nya Ade … ibu bisa tetap suka seperti dulu sama si kecil itu dan tidak merasa terganggu …

Tapi begitu dia dekat-dekat ke papa-nya Ade lagi … emosi ibu langsung aja muncul dengan spontan … apalagi kalo papa-nya Ade juga terus main dan nggak peduli sama Ade yang ada di perut ibu …

Itu yang sering bikin ibu marah-marah … dan kalo udah jadi ribut sama papa-nya Ade … ibu cuman bisa nangis ngerasa nggak dipedulikan sama papa-nya Ade …

Padahal seperti yang udah ibu bilang di awal surat …

Seharusnya ibu tahu kalo itu bukan berarti papa-nya Ade nggak sayang sama Ade … sama ibu …

Karena memang papa-nya Ade punya cara sendiri, yang berbeda dengan cara ibu nunjukkan rasa sayang dan harapan ke Ade …

Jadi seharusnya ibu nggak usah cemburu kalo papa-nya Ade lagi main sama Nouval kecil itu …apalagi sampai marah-marah dan bikin takut anak kecil itu …

Karena dibalik kekakuan sifat dan kesan ketidakpedulian papa-nya Ade itu … rasa sayang papa ke Ade, ke ibu sudah nggak usah diragukan lagi …

Ade …

Papa-nya Ade tahu nggak ya … kalo ibu itu sebenarnya sayang banget sama dia …

Pengen banget membahagiakan dia … apalagi kalo besok Ade udah lahir … kita sama-sama bikin papa-nya Ade seneng ya …

Tapi nggak salah, kan …

Kalo ibu juga pengen papa-nya Ade juga bisa nunjukkan rasa sayang dia ke kita … jangan cuman sayang di pikiran dan di batin aja … karena kita nggak bisa tahu kalo papa-nya Ade nggak berusaha untuk nunjukkan perasaan itu ke kita …

Iya, kan …

Udah dulu suratnya ya, Ade …

Papa dikasih baca ya …

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: